Image default
Travel

Ada yang Penduduknya Alami Serangan Tidur Misterius 7 Desa Unik di Dunia

Berlibur ke desa desa lokal bisa menjadi pengalaman yang menarik bagi traveler. Ada banyak desa unik yang bisa kamu temukan di seluruh dunia. Desa unik ini tidak hanya terletak pada desain rumahnya, namun juga kebiasaan penduduknya.

Terletak di tengah perbukitan Pegunungan Kaukus Besar, Rusia, ada sebuah desa kecil yang terpencil bernama Tsovkra 1. Keunikan dari desa ini adalah setiap penduduk yang mampu secara fisik berjalan di atas tali. Di Tsovkra 1, tradisi berjalan di atas tali telah ada selama lebih dari 100 tahun.

Tidak ada yang tahu kapan tradisi ini dimulai. Namun menurut sebuah legenda, tradisi berjalan di atas tali berkembang sebagai cara untuk mempercepat pertemuan romantis dengan pasangan. Disebutkan dahulu kala, para lelaki muda di desa ini bosan dengan perjalanan panjang yang harus ditempuh untuk bertemu dengan para wanita di desa desa tetangga di lereng gunung.

Jadi, mereka menggantungkan tali dari satu sisi lembah ke sisi lainnya. Mereka kemudian berusaha menyeberang lembah dengan berjalan di atas tali. Segera setelah itu, berjalan di atas tali menjadi ujian kedewasaan.

Seiring waktu, Tsovkra 1 menghasilkan 17 pria dan wanita yang menjadi terkenal karena keterampilan berjalan tali di sirkus. Saat ini, Tsovkra 1 dihuni kurang dari 400 orang, yang semuanya memiliki keterampilan ini. Bahkan anak anak diajarkan berjalan di atas tali di sekolah.

Namun, tradisi ini dalam bahaya karena sebagian besar anak muda di desa ini memilih pindah karena kondisi kehidupan yang sulit dan kemiskinan. Namun, untuk saat ini, penduduk setempat masih bangga dengan keterampilan luar biasa mereka. Sekitar lima puluh tahun yang lalu, desa Marottichal sama seperti desa desa lain yang terletak di Kerala utara.

Penduduknya adalah pecandu alkohol, dan perjudian ilegal menjadi umum di sana. Saat itu, salah satu penduduk desa bernama Unnikrishnan tengah menekuni permainan catur ketika tinggal di kota lain. Ketika dia kembali ke desanya, dia membuka toko teh.

Unnikrishnan mulai mengajari pelanggan cara bermain catur. Popularitas permainan mulai meningkat, dan tak lama kemudian hampir semua orang kecanduan catur. Ketika kecanduan catur tumbuh, kebiasaan minum dan judi menurun.

Sekarang desa Marottichal terkenal di seluruh dunia karena penduduknya yang kecanduan main catur. Banyak pemain catur profesional dunia yang mengasah kemampuannya di desa ini. Selama Perang Saudara China, kaum nasionalis Kuomintang (KMT) berperang melawan partai partai Komunis Tiongkok.

Pada 1949, ketika Mao Zedong menciptakan Republik Rakyat Tiongkok, anggota KMT melarikan diri dari Tiongkok ke Taiwan. Di Taiwan, mereka mulai tinggal di desa tanggungan militer. Ini dimaksudkan sebagai tempat tinggal sementara, tetapi seiring waktu, rumah rumah tersebut menjadi tempat tinggal permanen.

Satu desa tersebut terletak di Distrik Nantun, Taichung, Taiwan. Huang Yung Fu adalah satu penghuni asli desa ini. Seiring waktu, pengembang mulai membeli properti rusak dan mulai membayar penghuninya untuk pindah.

Sekitar sebelas tahun yang lalu, pemerintah mengancam akan menghancurkan desa. Tetapi Yung Fu tidak ingin meninggalkan satu satunya tempat yang dikenalnya sebagai rumah. Pada usia 86, ia mengambil kuasnya dan mulai mengecat rumahnya.

Segera, ia mulai mengecat rumah rumah tetangga, jalan jalan, dan menutupi setiap sentimeter beton dengan gambar. Desa yang penuh warna mulai menarik perhatian, dan orang orang mulai mengunjunginya. Seiring ketenarannya, desa itu menjadi tujuan wisata populer di Taiwan.

Hari ini, setiap inci dari desa ditutupi oleh angka angka harimau yang melompat dari dinding, panda bermata lebar, burung merak, anak kucing, astronot mengambang, samurai, dan berbagai gambar lainnya. Akhirnya, desa tersebut dinamai ulang dengan nama "Rainbow Family Village dan Huang Yung Fu dikenal sebagai "Kakek Pelangi." Lukisan pelangi psikedeliknya akhirnya menyelamatkan desa dari pembongkaran.

Sekarang, setiap tahun lebih dari satu juta pengunjung mengunjungi tempat itu dan kagum dengan puluhan ribu ilustrasi dan ingin sekali bertemu dengan orang yang menciptakannya. Hogewey, sebuah desa kecil di pinggir kota Amsterdam, memiliki segalanya restoran, toko, bioskop, dan bahkan seorang penata rambut. 152 penduduk menghabiskan hari hari mereka dengan tenang.

Satu satunya hal yang membuatnya berbeda dari desa desa lain di dunia adalah bahwa itu sebenarnya bukan desa. Hogewey adalah panti jompo, dan penduduknya adalah pasien demensia. Hogewey sangat mirip dengan set film.

Sementara di sebagian besar panti jompo, dokter dan perawat berjalan berkeliling dengan seragam putih menjemukan. Di Hogewey, mereka memainkan peran sebagai penjaga toko, manajer restoran, dan bahkan kasir supermarket. Para perawat menjadi tetangga yang mengobrol dengan warga alih alih mendikte obat kepada mereka.

Pasien Hogewey menjalani kehidupan normal di mana mereka merasa nyaman dengan staf medis. Juga, mereka membutuhkan lebih sedikit obat karena mereka merasa di rumah. Sejak awal, Hogewey telah menerima pujian dari para ahli Alzheimer di AS.

Meskipun pendekatan Hogewey yang ramah telah diterima dengan penghargaan, itu tidak murah. Membangun Hogewey menelan biaya sekitar USD 25 juta. Di Boyd, Nebraska, ada desa yang kelihatannya normal bernama Desa Monowi.

Tersebar di area seluas 0,21 mil persegi, desa ini hanya memiliki satu populasi. Penghuni satu satunya adalah Elsie Eiler yang berusia 86 tahun. Elsie adalah walikota, dan setiap tahun ia membayar pajak untuk dirinya sendiri.

Karena dia memiliki sebuah bar bernama Monowi Tavern. Untuk mengamankan dana negara, setiap tahun, dia membuat rencana jalan kota. Di negara bagian Maharashtra, India, ada sebuah desa yang tidak memiliki kunci maupun pintu.

Ini adalah desa Shani Shingnapur. Menurut agama Hindu, Dewa Shani, dewa Saturnus, adalah penjaga desa. Legenda mengatakan bahwa sekitar 300 tahun yang lalu ketika Sungai Panasnala mengalir melalui desa, terjadi periode hujan dan banjir.

Karena banjir, lempengan batu hitam tersapu ke tepi sungai. Ketika penduduk setempat menyentuhnya dengan tongkat, darah mulai mengalir keluar darinya. Malamnya, kepala desa melihat Dewa Shani dalam mimpinya yang mengungkapkan bahwa lempengan itu adalah miliknya dan memintanya untuk menyimpannya di desa.

Pada gilirannya, Dewa Shani berjanji untuk melindungi desa dari bahaya. Ketika penduduk desa memasang lempengan besar itu, mereka memutuskan untuk tidak lagi meletakkan kunci dan pintu pada setiap rumah di desa. Mereka percaya jika Dewa Shani akan mengawasi mereka.

Tradisi berlanjut selama beberapa generasi. Bahkan toilet mereka hanya menggunakan tirai sebagai penutup. Konstruksi bangunan juga mengikuti aturan ini.

Pada 2011, bank UCO membuka cabang tanpa kunci. Bank ini memang memiliki pintu, namun tidak pernah ditutup. Karena legenda, pengikut Dewa Shani secara teratur berkunjung ke desa ini.

Setiap hari sekitar 40.000 pengunjung mengunjungi desa. Karena reputasinya, desa ini tetap bebas kejahatan selama berabad abad. Pencurian pertama kali dilaporkan pada 2010.

Kemudian, satu lagi kejadian dilaporkan pada 2011. Akibatnya, beberapa penduduk desa menentang kebiasaan lama dan meminta izin untuk memasang pintu dan kunci. Sejak 2013, penduduk Kalachi, sebuah desa di Kazakhstan, tertidur dalam serangan tidur yang tidak dapat dijelaskan.

Tidur terkadang berlangsung selama berminggu minggu pada suatu waktu. Penyakit tidur yang aneh memengaruhi baik tua maupun muda. Faktor yang paling menarik dari fenomena ini adalah orang tersebut dapat tertidur kapan saja.

Apakah orang tersebut mengendarai sepeda, berjalan, melakukan tugas, atau hanya duduk duduk, penyakit tidur ini dapat menyerang kapan saja. Anehnya, ketika orang itu bangun, dia tidak dapat mengingat sama sekali. Bahkan hewan peliharaan tidak kebal terhadap kejadian aneh ini.

Ketika para ilmuwan mulai meneliti, mereka berpikir radiasi dari tambang uranium terdekat (sekarang ditutup) mungkin mempengaruhi orang orang. Tetapi tes menunjukkan tidak ada yang seperti itu terjadi. Bahkan ahli gangguan tidur pun bingung.

Setelah beberapa tes, misteri itu terpecahkan, dan ditemukan bahwa penyebabnya memang terletak di tambang uranium, tetapi itu bukan radiasi. Sebenarnya, penyakit tidur disebabkan oleh tingginya kadar karbon monoksida yang keluar dari tanah di atas tambang. Ini menghabiskan tingkat oksigen di udara menyebabkan penyakit tidur yang mengejutkan ini.

Pada 2015, setengah populasi Kalachi meninggalkan desa dengan ketakutan. Setengah lainnya masih tinggal di sana, menolak untuk pindah.

Berita Terkait

Berlaku dari November 2019 Jadwal KA Lodaya & KA Malabar Terbaru

Maya Rosfi'ah

Traveler yang Merekam Mengaku Tidak Menyangka Video Pramugara Lion Air Suapi Lansia Viral

Maya Rosfi'ah

Rekomendasi 5 Kuliner Malam di Yogyakarta yang Buka Hingga Waktu Sahur

Maya Rosfi'ah

Ada Peralatan Makan dari Tengkorak Manusia 7 Hal Aneh yang Ditemukan dalam Gua

Maya Rosfi'ah

3 Fakta Menarik Tentang Hari Raya Waisak

Maya Rosfi'ah

Mulai dari Pegunungan hingga Pantai 9 Tempat Berkemah di Jogja buat Liburan Akhir Pekan

Maya Rosfi'ah

Ini Berbagai Hal yang Dilakukan Pramugari Saat Ada Waktu Luang di Penerbangan

Maya Rosfi'ah

Ditemukan Tanpa Sengaja oleh Penyelam Asal Belanda Fakta Unik Raja Ampat

Maya Rosfi'ah

Intip Keunikannya Pesawat Listrik Terbesar di Dunia Diterbangkan buat Pertama Kalinya

Maya Rosfi'ah

Leave a Comment