Image default
Kesehatan

Apa itu Gas Air Mata? Ini Kandungan, Cara Kerja, serta Penanganan Jika Terkena Gas Air Mata

Kerusuhan yang terjadi pada tanggal 22 Mei kemarin mengakibatkan petugas terpaksa menembakkan gas air mata pada massa pendemo yang rusuh. Gas air mata yang terhirup mengakibatkan mata menjadi perih dan mengeluarkan air mata yang berlebihan. Lantas, apa itu sebenarnya gas air mata, apa saja komposisinya dan bagaimana penanganannya jika terhirup?

Berikut ulasannya seperti yang dilansir oleh ThoughtCo. Gas air mata, atau lachrymatory agent adalah sejumlah senyawa kimia yang menyebabkan air mata dan rasa sakit pada mata. Bahkan, gas air mata bisa mengakibatkan kebutaan sementara.

Gas air mata dapat digunakan untuk pertahanan diri. Namun, saat ini lebih sering digunakan sebagai alat pengendali kerusuhan dan dijadikan sebagai senjata kimia. Gas air mata mengiritasi selaput lendir mata, hidung, mulut, dan paru paru.

Iritasi dapat disebabkan oleh reaksi kimia dengan kelompok enzim sulfhidril, meskipun mekanisme lain juga terjadi. Akibat dari terhirup gas air mata adalah batuk, bersin, dan mata berair. Gas air mata umumnya tidak mematikan, tetapi ada beberapa komponen yang beracun.

Sebenarnya, gas air mata bukanlah semata mata gas. Sebagian besar senyawa yang digunakan sebagai gas air mata merupakan solid atau benda padat. Gas air mata ditahan dalam larutan dan disemprotkan sebagai aerosol atau di granat.

Ada berbagai jenis senyawa yang dapat digunakan sebagai gas air mata, tetapi umumnya memiliki elemen struktural Z=C C X, di mana Z menunjukkan karbon atau oksigen dan X adalah bromida atau klorida. CS (chlorobenzylidenemalononitrile) CR CN (chloroacetophenone) yang dapat dijual sebagai bunga pala bromoaseton fenasil bromida xylyl bromida semprotan merica (berasal dari cabai dan paling umum dilarutkan dalam minyak sayur) Semprotan merica sedikit berbeda dari jenis gas air mata lainnya.

Semprotan merica menyebabkan peradangan dan pembakaran mata, hidung, dan mulut. Meski lebih melemahkan daripada agen lachrymatory, semprotan merica lebih sulit untuk digunakan apalagi dalam jumlah besar. Karena itu, semprotan merica lebih banyak digunakan untuk perlindungan pribadi terhadap satu individu atau hewan daripada untuk pengendalian kerumunan.

Orang yang terhirup gas air mata akan mengalami: Rasa menyengat dan membakar pada mata, hidung, mulut, dan kulit Keluar air mata yang berlebihan Penglihatan kabur Hidung beringus Mengeluarkan air liur Jaringan yang terpapar dapat mengembangkan ruam dan luka bakar kimia Batuk dan sulit bernapas, termasuk perasaan tersedak Disorientasi dan kebingungan, yang dapat menyebabkan kepanikan Rasa kemarahan yang kuat Gas air mata biasanya dilepaskan dalam bentuk granat, yang dipasang di ujung pistol gas dan ditembakkan dengan peluru senapan kosong.

Karena itu, orang mungkin mendengar suara tembakan ketika gas air mata digunakan. Jangan menganggap sedang tertembak dan jangan panik. Lihat ke atas ketika Anda mendengar tembakan dan hindari berada di jalur granat.

Granat gas air mata sering meledak di udara, menghasilkan wadah logam yang akan memuntahkan gas. Wadah ini akan panas, jadi jangan menyentuhnya. Jangan mengambil tabung gas air mata yang belum meledak, karena dapat meledak tiba tiba dan menyebabkan cedera.

Pertahanan terbaik terhadap gas air mata adalah masker gas. Tetapi jika Anda tidak memiliki masker gas air mata, masih ada langkah langkah yang dapat Anda ambil untuk meminimalkan kerusakan dari gas air mata. Jika terkena gas air mata, kain atau handuk yang direndam dalam jus lemon atau cuka sari buah dapat membantu.

Anda dapat bernapas melalui kain yang diasamkan selama beberapa menit tersebuti. Kacamata juga bisa menolong, terutama kacamata renang yang ketat jika kacamata keamanan berbahan kimia tidak tersedia. Jangan memakai lensa kontak di mana pun Anda mungkin menemukan gas air mata.

Jika Anda mengenakan lensa kontak, segera lepaskan. Untuk pakaian yang terekspos gas air mata, Anda bisa mengenakan pakaian lagi setelah dicuci secara terpisah dari baju lain. Pertolongan pertama jika terkena atau terhirup gas air mata yaitu mencuci mata dengan air atau larutan saline hingga reaksi mulai mereda.

Kulit yang terpapar harus dicuci dengan sabun dan air. Kesulitan bernafas dapat ditangani dengan pemberian oksigen dan dalam beberapa kasus dapat menggunakan obat yang digunakan untuk mengobati asma. Perban obat dapat digunakan pada luka bakar.

Berita Terkait

Perubahan Ani Yudhoyono Usai Dijenguk Putra Sulungnya, Annisa Pohan Ungkap Sang Mertua Segar Lagi

Maya Rosfi'ah

sebagai Antioksidan hingga Kurangi Risiko Penyakit Jantung 10 Manfaat Jahe bagi Kesehatan

Maya Rosfi'ah

Mulai Sedia Payung hingga Ikuti Prakiraan Cuaca 8 Tips Tetap Sehat & Bebas Flu saat Musim Hujan

Maya Rosfi'ah

Gunakan Masker Alami buat Menutrisi Kulit Wajah 6 Cara Atasi Kulit Berminyak

Maya Rosfi'ah

7 Bahan Alami Bantu Perokok Hentikan Kebiasaan Buruknya

Maya Rosfi'ah

Bisa Sebabkan Obesitas 4 Menu Makanan Ini Sebaiknya Dihindari Saat Sarapan Termasuk Jus & Sereal

Maya Rosfi'ah

Deretan Kebiasaan Sehari Hari Ini Ternyata Berdampak Buruk Bagi Tubuh, Termasuk Pakai Sandal Jepit

Maya Rosfi'ah

Reaksi Masyarakat Atas Ucapan Menkes Terawan Salahkan Pembeli Masker Harga Mahal yang Viral

Maya Rosfi'ah

Salamfina Sunan Ingin Punya Anak dengan Cari Donor Sperma, Samakah Prosesnya dengan Bayi Tabung?

Maya Rosfi'ah

Leave a Comment