Image default
Travel

Begini Penjelasannya Rasa Makanan di Pesawat Kadang Berbeda dengan di Darat

Tidak banyak penumpang pesawat menyukai makanan di penerbangan. Itu karena para penumpang tidak merasakan makanan di penerbangan selezat seperti di darat. Makanan yang berbeda di pesawat bukan karena maskapai penerbangan menyajikan makanan yang tidak lezat.

Ada beberapa faktor yang menyebabkan makanan di pesawat tidak seperti di darat Katering di maskapai penerbangan sering memodifikasi resep mereka untuk mengakomodasi hilangnya selera makan penumpang pesawat. Selera makan akan berubah di pesawat dan itu ada alasan biologisnya.

Jika kamu makan sebelum penerbangan, kamu mungkin akan tahu rasa makanan yang kamu makan. Itu akan berbeda jika kamu berada di pesawat. Banyak faktor yang menekan indera penciuman saat berada di pesawat.

Ketika indra penciuman kamu melemah, persepsi indra perasa akan berkurang. Jadi hidung dalam penerbangan mirip dengan hidung saat pilek, tapi bukan karena kamu sedang sakit. Tekanan kabin rendah benar benar menurunkan kadar oksigen dalam darah, yang berarti reseptor penciumanmu, bagian dari sistem saraf yang merespon bau, menjadi kurang sensitif, yang sebenarnya melemahkan indera penciuman.

Tapi bukan hanya lingkungan di dalam kabin yang memengaruhi indramu. Suara yang keluar dari mesin juga tidak membantu. Sebuah studi tahun 2010 menguji indera perasa orang di dalam dan di luar kabin pesawat yang disimulasikan.

Para peneliti menemukan sensitivitas terhadap makanan manis dan asin berkurang 30% saat berada di kabin. Dan rasa yang melemah itu dapat menyebabkan banyak masalah bagi penyedia layanan penerbangan, yang harus memodifikasi setiap resep untuk memperhitungkannya. Terlebih lagi, tidak semua rasa terpengaruh sama.

Beberapa bahan, seperti kari dan serai, sebenarnya menjadi lebih intens di langit, sementara kayu manis, jahe, dan bawang putih cenderung mempertahankan rasanya. Beberapa maskapai penerbangan akan menggunakan rasa yang intens secara alami, seperti buah dan minyak sayur dan konsentrat tertentu, yang membantu mengurangi jumlah garam tambahan yang mungkin diperlukan resep. Nah, jus tomat cenderung memiliki rasa gurih yang disebut sebagai umami.

Ini adalah salah satu dari lima kategori rasa, bersama dengan rasa manis, asam, garam, dan pahit. Sebuah studi tahun 2015 menemukan bahwa, dengan umami, fenomena rasa sebenarnya terbalik. Umami sebenarnya ditingkatkan di udara.

Jadi lain kali jika kamu sedang dalam penerbangan, cobalah minum jus tomat. Dan jangan terlalu kesal jika makananmu tidak enak seperti yang kamu harapkan.

Berita Terkait

Daftar Paspor Terkuat & Terlemah di Dunia 2020 Indonesia Peringkat Berapa

Maya Rosfi'ah

5 Kawasan Pecinan di Indonesia buat Liburan Tahun Baru Imlek 2020

Maya Rosfi'ah

Banyak Destinasi Favorit Turis Mancanegara 5 Tempat Wisata di Kampung Halaman Betrand Peto

Maya Rosfi'ah

5 Tips Seru Backpacker ke Singapura untuk ‘Low Budget’

Maya Rosfi'ah

Jangan Pernah Berani Menyentuh Tangan Patung Buddha di Candi Borobudur

Maya Rosfi'ah

Termasuk Stop Keluarkan Visa buat Warga China Kebijakan Berbagai Negara buat Cegah Virus Corona

Maya Rosfi'ah

Akhir Pekan Kamu Gitu Gitu Aja? Kunjungi 4 Destinasi Ini!

Maya Rosfi'ah

Pria Ini Terjebak di Lokasi Tambang Tua yang Lama Ditinggalkan Saat Pandemi Corona

Maya Rosfi'ah

Pramugari Ini Ungkap Kisaran Gajinya Selama Bekerja di Pesawat

Maya Rosfi'ah

Leave a Comment