Image default
Nasional

BLT Rp 600 Ribu bagi Karyawan Cair dari 25 Agustus Cara Cek Nama Terdaftar di BPJS Ketenagakerjaan

Teka teki kapan pemerintah mencairkan bantuan Rp 600 ribu bagi para pekerja yang memiliki gaji di bawah Rp 5 juta, terjawab sudah. Rencananya, subsidi bagi karyawan swasta ini akan dicairkan mulai 25 Agustus 2020 dan akan langsung masuk ke rekening masing masing. Saat ini, pemerintah telah mengantongi sekitar 12 juta rekening calon penerima bantuan Rp 600 ribu dari BPJS Ketenagakerjaan.

Masyarakat dapat mengecek secara mandiri, kira kira apakah ia akan menjadi salah satu penerima bantuan tersebut? Sebab, syarat utama penerima bantuan Rp 600 ribu itu harus terdaftar sebagai peserta di BPJS Ketenagakerjaan. Peserta harus mengunduh aplikasi BPJSTK Mobile di Android dan iOS

Setelah mengunduh, peserta harus melakukan registrasi terlebih dahulu untuk mendapatkan PIN. Syarat registrasi di aplikasi BPJSTK Mobile antara lain Nomor KPJ (ada di kartu BPJS Ketenagakerjaan), NIK e KTP, dan tanggal lahir, dan nama. Setelah terdaftar dan login, peserta dapat mengetahui status kepesertaan BPJAMSOSTEK.

Kemudian pilih di "Kartu Digital". Setelah muncul tampilan kartu digital BPJS Ketenagakerjaan, klik di tampilan tersebut, bagian bawah akan terlihat status kepesertaan BPJS TK (aktif/tidak aktif). Cara cek status kepesertaan dan saldo bisa dilakukan melalui laman

Apabila belum terdaftar di laman tersebut, bisa melakukan registrasi dengan cara: A. Masuk ke B. Pilih menu registrasi.

C. Isi formulir sesuai dengan data. Nomor KPJ Aktif Nama Tanggal lahir Nomor e KTP Nama ibu kandung Nomor ponsel dan email. Apabila berhasil, kamu akan mendapatkan PIN. PIN dikirim melalui email dan SMS dari nomor ponsel yang didaftarkan. Sementara, berikut cara cek kepesertaan BPJS Ketenagakerjaan via website. Masuk ke Masukkan alamat email di kolom user. Masukkan kata sandi. Setelah masuk, pilih menu layanan. Cara cek status kepesertaan yang paling tradisional adalah datang langsung ke kantor BPJS Ketenagakerjaan.

Peserta BPJS Ketenagakerjaan juga harus membawa persyaratan untuk mengecek kepesertaan. Diketahui, bantuan senilai Rp 600 ribu akan diberikan kepada pekerja swasta dengan gaji di bawah Rp 5 juta dan wajib Bantuan diberikan selama empat bulan, tapi dicairkan per dua bulan sekali dengan total bantuan senilai Rp 2,4 juta.

Artinya dalam sekali cair, para pekerja swasta akan menerima bantuan senilai Rp 1,2 juta. Menteri Tenaga Kerja, Ida Fauziyah mengatakan, pemberian bantuan tersebut akan mulai dilakukan pada 25 Agustus mendatang. Presiden Joko Widodo (Jokowi) akan menyerahkan bantuan itu secara simbolik.

"Rencananya, Bapak Presiden menyerahkan secara langsung dan me launching. Insya Allah tanggal 25 Agustus ini," ujarnya, dalam keterangan tertulis, dikutip Senin (17/8/2020). Bantuan yang cair 25 Agustus 2020 adalah subsidi untuk bulan September Oktober. "Dua bulan berikutnya akan diberikan. Jadi diberikan dalam bentuk transfer langsung ke rekening penerima 2 bulan sekali, Rp 1.200.000," tutur Ida.

Adapun skema pencairan bantuan Rp 600 ribu akan langsung masuk ke rekening masing masing pekerja. Hingga saat ini, pemerintah telah mengantongi sekitar 12 juta rekening calon penerima bantuan subsidi gaji atau upah dari BPJS Ketenagakerjaan. "Sekarang Alhamdulillah, teman teman pekerja kita yang menjadi peserta BPJS (Ketenagakerjaan) datanya sudah 12 juta nomor rekening sudah masuk," kata Ida.

"Kita minta teman teman BPJS untuk memvalidasi datanya dan kami di Kementerian Ketenagakerjaan menerima datanya dari BPJS Ketenagakerjaan." "Jadi yang melakukan validasi adalah teman teman dari BPJS Ketenagakerjaan," tambah Ida. Secara keseluruhan jumlah penerima bantuan pemerintah sebanyak 15,7 pekerja dengan total anggaran sebesar Rp 37,7 triliun.

Jumlah itu meningkat dari rencana awal yang sebanyak 13,8 pekerja. Sementara itu, aturan mengenai subsidi gaji untuk karyawan swasta sebesar Rp 600.000 per bulan telah terbit. Dalam beleid itu, ada sejumlah syarat mengenai siapa saja yang menerima bantuan.

Dikutip dari , pertama, pekerja atau buruh adalah warga negara Indonesia yang dibuktikan dengan nomor induk kependudukan (NIK). Kedua, terdaftar sebagai peserta aktif program jaminan sosial ketenagakerjaan BPJS Ketenagakerjaan. Hal tersebut dibuktikan dengan nomor kartu kepesertaan.

Selanjutnya, pekerja yang bersangkutan harus berstatus sebagai peserta dengan status kepesertaan hingga bulan Juni 2020. Selain itu, pekerja merupakan peserta aktif program jaminan sosial ketenagakerjaan yang membayar iuran dengan besaran iuran dihitung berdasarkan gaji atau upah di bawah Rp 5 juta. Jumlah tersebut sesuai dengan gaji atau upah terakhir yang dilaporkan pemberi kerja dan tercatat di BPJS Ketenagakerjaan.

Yang terakhir, pekerja yang bersangkutan harus memiliki rekening aktif.

Berita Terkait

Masa Jabatan Presiden wajib Dibatasi Agar Tidak Memunculkan Otoritarian & Fasisme Perludem

Maya Rosfi'ah

Orang Biasanya Enggak senang Tegas Pilih Megawati Soekarnoputri Dibanding Jokowi Ganjar Pranowo

Maya Rosfi'ah

KPK Periksa 2 Tersangka Kasus Suap di Bakamla

Maya Rosfi'ah

Jawaban Soal Bagaimana Proses Terjadinya Pencernaan Makanan dalam Sistem Alat Pencernaan Kita

Maya Rosfi'ah

Pengacara Tidak Tahu Sakit yang Diderita Romahurmuziy

Maya Rosfi'ah

Cashflow Rumah Sakit Banyak yang Terganggu Hampir Semua Rumah Sakit Layani Pasien Covid-19

Maya Rosfi'ah

Tergantung Kondisi Pasiennya Soal Kontrol Terhadap Pasien yang Dipulangkan RSPI Sulianti Saroso

Maya Rosfi'ah

Operasi Pengurangan Live Streaming TVRI Belajar dari Rumah SD Kelas 1-3 Selasa 2 Juni 2020

Maya Rosfi'ah

Diundang Sidang MPR, Sandiaga Uno Masuk dari Pintu Belakang, Indiarto Priadi: Gebrak Meja Kalau Saya

Maya Rosfi'ah

Leave a Comment