Image default
Sport

Elysha Chloe Pribadi dinobatkan Sebagai Perenang Terbaik Kelompok Umur 2 (14-15 tahun)

Elysha Chloe Pribadi dinobatkan sebagai perenang terbaik kelompok umur 2 (14 15 tahun) di ajang 3rd Indonesia Open Aquatic Championship (IOAC) 2019 yang berlangsung di Stadion Akuatik Gelora Bung Karno Jakarta, 13 17 Desember 2019. IOAC merupakan kejuaraan renang nasional yang diikuti sekitar 1300 perenang terbaik dari seluruh provinsi di Indonesia. IOAC 2019 juga menjadi ajang kualifikasi PON 2020 Papua. Gelar perenang terbaik diraih Elysha berkat penampilan ciamik dengan menyabet tiga medali emas, satu perak dan dua perunggu.

Yang lebih membanggakan lagi, perenang yang turun membela klub BSJ SC Kota Jakarta ini adalah mampu memecahkan rekor KRAPSI sekaligus rekor nasional KU 2 di nomor 100 meter gaya bebas putri dengan catatan 00,59,70 detik. Sebelumnya rekor KU 2 nasional lama milik Fauziyah Rahma dengan catatan 00.59,71 detik yang tercipta di Jakarta, 10 Desember 2017. "Sangat senang sekali bisa memecahkan rekor KU nasional yang sudah bertahan dua tahun. Ini sebagai tolak ukur latihan yang saya jalani berjalan dengan baik. Karena dalam turnamen kita harus memberikan yang terbaik, untuk mengetahui dimana level kita berada," ungkap Elysha yang bersekolah di St Peter's Lutheran College, Brisbane, Australia.

Dua medali emas Elysha lainnya diraih dari nomor 200 meter gaya ganti putri dengan catatan 02 menit 25,10 detik dan emas ketiga di nomor 100 meter gaya punggung putri dengan catatan 01 menit 06,81 detik. Satu medali perak diraih dari nomor 100 meter gaya kupu kupu dan dua perunggu di nomor 200 meter gaya bebas serta 50 meter gaya kupu kupu. Prestasi yang dicetak Elysha bukan instant, melainkan sudah ditekuninya sejak lama. Dalam tiga tahun terakhir, Elysha juga cukup menyita perhatian publik dengan koleksi medali di Indonesia sejak 2017.

Seperti medali perak di IOAC 2017, 2 medali emas dan 5 perak di Festival Akuatik Indonesia 2018, kemudian 4 medali emas, 1 perak, dan 4 perunggu di IOAC 2018, serta 5 medali emas dan 1 perunggu di Festival Akuatik Indonesia 2019. "Target saya tahun depan, selain memperbaiki catatan waktu, juga berharap bisa tampil di PON 2020 Papua bersama Tim DKI Jakarta," tuturr Elysha. Elysha sudah dianugerahi bakat berenang sejak usia 3,5 tahun. Dan menginjak usia 6 tahun mengikuti beberapa perlombaan. Elysha mengaku peran orang tuanya sangat besar dalam karirnya di dunia renang.

"Ya tentu dua orang yang paling berperan besar mom and dad (ibu dan ayah). Saya tidak tahu apa yang terjadi tanpa kehadiran mereka. Sulit diungkapkan dengan kata kata begitu besarnya peran orang tua," papar Elysha. "Sejak kecil Elysha memang suka berenang baik di kolam maupun di laut, dan di usia 11 tahun sudah bisa memecahkan rekor nasional kelompok umur. Kami orang tua hanya melihat punya bakat di renang. Hingga saat ini perkembangan Elysha sangat positif dan dari turnamen ke turnamen selalu ada kejutan," ujar sang ayah, Reza Pribadi.

Berita Terkait

Dota 2 NiP Juarai Minor, Alliance Runner Up Dan Melaju Ke Major

Maya Rosfi'ah

Maria Sharapova Berharap Bisa Tampil di Australia Open 2020

Maya Rosfi'ah

Kata Menpora Soal Rencana Pemindahan SKO dari Ragunan menuju Cibubur

Maya Rosfi'ah

Link Live Streaming Motogp Belanda 2019 Sabtu Free Pactice 3 Dan Kualifikasi Balapan Live Trans7

Maya Rosfi'ah

Yamaha Klaim Sudah Menemukan Setelan Motor yang Pas Buat Valentino Rossi

Maya Rosfi'ah

Absen di Dua Race Mendatang Marc Marquez rampung di MotoGP 2020

Maya Rosfi'ah

Tyson Fury Nantikan Pertarungan Mike Tyson vs Evander Holyfield

Maya Rosfi'ah

Reidel Alfonso Gonzalez Toiran Proliga 2020 – SBS Kembali Datangkan Pilar Jawara

Maya Rosfi'ah

Hasil Tinju Dunia Deontay Wilder Pertahankan Gelar WBC Setelah Menang KO atas Luis Ortiz

Maya Rosfi'ah

Leave a Comment