Image default
Kesehatan

Empat Trik Sederhana Hindari Virus Corona Ala Ahli Kesehatan Masyarakat

Pengurus Ikatan Ahli Kesehatan Masyarakat Indonesia bidang Globalisasi Kesehatan Senior Lecturer in Public Health University of Derby UK, Dono Widiatmoko menjelaskan, virus corona atau Covid 19 adalah penyakit yang mudah menular pada orang lain. Mereka yang terinfeksi virus corona sebagian besar hanya akan mengalami gejala ringan. Seperti demam, yang dengan istirahat yang cukup dan pengobatan sederhana umumnya akan sembuh dengan baik.

Namun demikian, sebagian diantaranya akan menjadi berat, terutama pada mereka yang berusia lanjut dan mempunyai penyakit penyerta. Misal penyakit jantung, diabetes, dan PPOK/COPD, gejala dan dampak virus corona bisa lebih berat pada mereka yang memiliki penyakit penyerta. Dono Widiatmoko mengungkapkan, sampai saat ini, peneliti kesehatan masih memperdalam pengetahuan tentang virus corona.

Informasi yang ada tentang virus corona selama ini umumnya diambil dari pengalaman penyakit virus corona sejenis, yakni SARS dan MERS yang sebelumnya pernah mewabah. "Sebetulnya saya tidak ingin menambah 'informasi' yang banyak di media sosial tentang Corona Virus 19 yang sudah jadi Pandemi Global ini." Dono Widiatmoko mengatakan, informasi tentang virus corona ini dibagikan olehnya dalam bahasa sederhana.

Agar masyarakat mudah mengerti apa sebenarnya Covid 19. Lebih lanjut, Dono Widiatmoko pun mengimbau masyarakat umum untuk melakukan sejumlah langkah dalam mencegah penularan virus corona. Pertama, dengan menjaga asupan gizi yang baik dan tetap aktif beraktifitas fisik untuk menjaga kondisi kesehatan.

Kedua, mencuci tangan dengan sabun sesering mungkin, utamanya jika pergi ke area publik. Ketiga, menghindari paparan potensi virus dengan mengurangi kontak dengan penderita, atau mereka yang berisiko tinggi. Keempat, mengurangi kunjungan ke tempat dan kegiatan yang berpotensi menjadi ajang penularan, seperti pusat keramaian umum.

"Jika merasa tidak enak badan, demam, batuk, segera isolasi diri dengan mengurangi kontak dengan orang lain. Gunakan masker jika berinteraksi dengan orang lain," papar Dono Widiatmoko. Dono Widiatmoko turut menegaskan, etika batuk perlu dilaksanakan semua orang. Jika batuk, gunakan tisu untuk menutupi mulut dan segera buang ke tempat sampah yang tertutup.

"Jangan membuang dahak sembarangan," katanya singkat. Sementara bagi fasilitas kesehatan dan fasilitas umum, upaya higiene perlu lebih ditingkatkan. Dono menganjurkan agar disinfeksi rutin perlu dipersering sesuai dengan besarnya paparan pada aktifitas manusia dan pasien suspek maupun positif virus corona.

Lebih lanjut, Dono Widiatmoko menjelaskan, di tingkat pemerintahan, setiap negara menerapkan kebijakan yang berbeda beda sesuai dengan kondisi di negara tersebut. Sampai saat ini di Indonesia karantina total sebuah daerah Lockdown belum diberlakukan. Keputusan karantina, menurutnya, bisa diambil jika risiko penularan sudah sangat besar dan hanya itu cara yang bisa digunakan untuk menurunkan infeksi baru di masyarakat.

"Tidak semua negara memberlakukan lockdown, baik parsial maupun secara nasional," pungkas Dono Widiatmoko.

Berita Terkait

TCSC-IAKMI akan Dukung Pelarangan Secara Iotal Penggunaan Rokok Elektronik

Maya Rosfi'ah

Turunkan Berat Badan hingga Cegah Kanker 5 Manfaat Buncis buat Kesehatan

Maya Rosfi'ah

Terapi Larotrectinib dan Tes Genom untuk Pencegahan Kanker

Maya Rosfi'ah

dari Gandum Alpukat hingga Bawang Putih Daftar Makanan buat Jaga Kesehatan Jantung

Maya Rosfi'ah

Latihan Mudah Cardio Pembakaran Lemak Tanpa Gunakan Bantuan Alat

Maya Rosfi'ah

Pentingnya Berkumur Setelah Makan untuk Kesehatan Mulut

Maya Rosfi'ah

5 Inovasi Produk Makanan Terbaik buat Membantu Menanggulangi Stunting & Anemia

Maya Rosfi'ah

KLB Hepatitis A, 824 Warga Pacitan Harus Istirahat Total, Dilarang Konsumsi Makanan Mentah

Maya Rosfi'ah

Solusi Bibir Pecah Pecah, Coba Tips Praktisi Kesehatan Andrew Weil MD Ini, Mudah!

Maya Rosfi'ah

Leave a Comment