Image default
Internasional

Gadis Ini Disebut Pahlawan Tembak 2 Militan Taliban Pakai AK-47 karena Orang Tuanya Dibunuh

Seorang gadis di Afghanistan dipuji atas keberaniannya karena telah menembak 2 militan Taliban yang menyerang rumah dan membunuh kedua orang tuanya. Seperti yang dilansir ABC , minggu lalu, sekitar 40 militan menyerbu Desa Geriveh, Provinsi Ghor, tempat di mana Qamar Gul (15) tinggal bersama adik dan juga orang tuanya. Pasukan Taliban itu datang ke rumah Qamar Gul karena ayahnya mengeluhkan soal Taliban yang meminta pembayaran pajak, ungkap Abdul Hamid Nateqi, anggota dewan Provinsi Ghor, kepada ABC .

Militan itu memukuli orang tua Qamar Gul sebelum menembak keduanya hingga tewas. Gul kemudian mengambil senapan AK 47 ayahnya dan melepaskan tembakan ke arah militan itu, menewaskan dua penyerang dan melukai satu orang, kata Nateqi. Laporan lokal mengatakan, Gul dan adik laki lakinya terus terlibat perkelahian dengan Taliban lain, sebelum akhirnya penduduk desa datang untuk mengambil senjata dan mengusir para penyerang itu dari desa.

Kemudian, foto Qamar Gul yang memegang senapan AK 47 viral di media sosial. Netizen memuji keberaniannya. Juru bicara kementerian dalam negeri, Tariq Arian bahkan menyebut Qamar Gul sebagai pahlawan dalam sebuah postingan di Twitter.

Ia juga menambahkan, Pemerintah Afghanistan memuji keberaniannya. Setelah insiden itu, Qamar Gul dan adiknya telah dipindahkan ke daerah yang lebih aman di bawah perlindungan pemerintah, kata Nateqi kepada ABC . Nateqi mengatakan, orang tua mereka telah diancam dan dipukuli oleh Taliban sebelumnya.

Masih dilansir ABC , bentrokan antara pasukan keamanan Afghanistan dan Taliban telah meningkat ketika AS menarik pasukan keluar dari Afghanistan di tengah upaya untuk mendorong pembicaraan damai dengan kelompok militan. Banyak warga Afghanistan menggunakan media sosial untuk mengingatkan kekuatan asing atas kejahatan yang dilakukan oleh Taliban di daerah daerah yang berada di bawah kendali mereka. Laporan tentang dugaan kekerasan dan pelanggaran hak asasi manusia dengan frasa hashtag dalam bahasa Dari yang berarti "Jangan Lepaskan Taliban" telah dibagikan lebih dari 100.000 kali di Twitter.

Pengguna Twitter yang berbasis di Kabul, Ejaz Malikzada (26), mengatakan pesan itu menjadi perhatian ketika pengguna media sosial Afghanistan berusaha untuk mengingatkan para pemain kunci dalam pembicaraan damai untuk tidak mengorbankan pencapaian hak asasi manusia yang dibuat dalam dua dekade terakhir. "Dengan berpartisipasi dalam hashtag ini saya ingin memberi tahu orang asing yang bersikeras memulai pembicaraan damai di Afghanistan, mereka telah mengabaikan atau melupakan kejahatan dan kekerasan yang dilakukan oleh Taliban terhadap rakyat Afghanistan," katanya. Serangan Taliban telah menewaskan ribuan warga sipil di seluruh negaratersebutsejak kelompok itu digulingkan dari kekuasaan dalam invasi pimpinan AS pada 2001.

Taliban mengklaim bertanggung jawab atas sejumlah serangan bulan ini, yang paling baru minggu lalu, ketika sebuah bom mobil meledak di kompleks pemerintah. Selama pemerintahan mereka tahun 1996 2001, Taliban menegakkan interpretasi ketat terhadap hukum Islam, di mana perempuan dilarang mendapatkan pendidikan dan tidak diizinkan meninggalkan rumah tanpa saudara laki laki. Taliban mengatakan mereka telah mengubah pendekatannya terhadap hak hak perempuan,serta operasi oleh pemerintah dan pasukan asing juga telah membunuh banyak warga sipil.

Namun, banyak warga Afghanistan dan aktivis hak asasi manusia tetap skeptis. Mereka menyatakan keprihatinan, pembicaraan damai yang akan ditengahi AS, yang bertujuan untuk mengakhiri lebih dari 18 tahun perang, tidak akan mencakup perlindungan hak asasi manusia yang memadai jika kelompok pemberontak kembali berkuasa. Juru bicara Taliban Suhail Shaheen mengatakan ia curiga kampanye media sosial itu disebabkan "elemen anti perdamaian" dan "tidak ada hak yang sah yang akan hilang" selama pembicaraan damai.

Berita Terkait

Viral Video Ibu Pukuli Anaknya Habis Habisan Dengan Tongkat Ayah Justru Merekam Dan Suruh Pukul Terus

Maya Rosfi'ah

Terjadi Penembakan Di Manhattan, Satu Dikabarkan Tewas

Maya Rosfi'ah

S 400, Rudal Super Canggih Buatan Rusia Yang Bikin Turki Berpaling Dari Amerika Serikat

Maya Rosfi'ah

Fakta Mundurnya Perdana Menteri Inggris Theresa May, Penyebab hingga Reaksi Warga Inggris

Maya Rosfi'ah

Rambutnya Dipotong Warga Seret Wali Kota Bolivia di Jalanan Lalu Disiram Cat Merah Kecewa

Maya Rosfi'ah

Muncul Flu Babi Jenis Baru di China yang Berpotensi Menjadi Wabah

Maya Rosfi'ah

Kuil Dan Rumah Warga Dibakar Unggahan Penistaan Agama Di Fb Diduga Picu Kerusuhan Di Bangladesh

Maya Rosfi'ah

Bank Dunia Siap Mobilisasi Bantuan Pembiayaan buat Lebanon

Maya Rosfi'ah

Iran Tampaknya Mundur Donald Trump Beri Pernyataan Terkait Serangan Rudal

Maya Rosfi'ah

Leave a Comment