Image default
Nasional

Hingga eks Penasihat KPK Uji Materi Perppu Corona Din Syamsuddin Amien Rais

Mahkamah Konstitusi (MK) menerima permohonan uji materi Peraturan Pemerintah Pengganti Undang Undang Republik Indonesia Nomor 1 Tahun 2020. Perppu Nomor 1 Tahun 2020 itu tentang Kebijakan Keuangan Negara Dan Stabilitas Keuangan Untuk Penanganan Pandemi Corona Virus Disease 2019 (COVID 19) Dan/Atau Dalam Rangka Menghadapi Ancaman Yang Membahayakan Perekonomian Nasional Dan/Atau Stabilitas Sistem Keuangan terhadap UUD 1945. Pada permohonannya, para pemohon menguji Pasal 2 ayat (1) huruf a Angka 1, Angka 2, dan Angka 3, Pasal 27 dan Pasal 28 Perppu Nomor 1 Tahun 2020. Permohonan itu diterima dari pemohon, pada Selasa 14 April 2020.

Berdasarkan salinan permohonan di laman resmi MK, sebanyak 24 orang mengajukan permohonan tersebut. Diantaranya, terdapat tokoh nasional dan sejumlah orang yang sudah populer di masyarakat. Pemohon pertama, yaitu Sirajuddin Syamsuddin atau yang akrab disapa Din Syamsuddin, mantan Ketua Umum Pimpinan Pusat Muhammadiyah dan Mantan Ketua Umum Majelis Ulama Indonesia. Lalu, ada nama pemohon lainnya, yaitu mantan Ketua MPR RI, Amien Rais, politisi Marwan Batubara, mantan Menteri Kehutanan dan mantan Ketua Umum Partai Bulan Bintang, MS Kaban, mantan penasihat KPK, Abdullah Hehamahua, serta sejumlah nama lainnya.

Pada permohonan itu, para pemohon mengungkapkan alasan pengujian. Alasan pertama, Pasal 2 Perppu 1 Tahun 2020 Bertentangan dengan Pasal 23 dan Pasal 23 A Undang Undang Dasar 1945. Alasan kedua, Pasal 27 Perppu Nomor 1 Tahun 2020 Bertentangan dengan Pasal 23 dan Pasal 23 A Undang Undang Dasar 1945. Alasan ketiga, Pasal 28 Perppu Nomor 1 Tahun 2020 Bertentangan dengan Pasal 22 Ayat (1) Undang Undang Dasar 1945 juncto Putusan Mahkamah Konstitusi Nomor 138/PUU VII/2009.

Atas dasar itu, pada petitum, para pemohon meminta majelis hakim konstitusi memeriksa dan mengadili permohonan ini untuk memutuskan hal hal sebagai berikut: 1. Menerima dan mengabulkan Permohonan Para Pemohon untuk Seluruhnya; 2. Menyatakan Pasal 2 ayat (1) huruf a angka 1, 2, dan angka 3, Pasal 27 dan Pasal 28 Perppu Nomor 1 tahun 2020 bertentangan dengan Undang Undang Dasar 1945 dan tidak mempunyai kekuatan hukum mengikat

3. Memerintahkan pemuatan putusan ini dalam Berita Negara Republik Indonesia sebagaimana mestinya.

Berita Terkait

Komisi VI Sarankan Pemerintah Buat Program Ruralisasi Setelah Pandemi Covid-19

Maya Rosfi'ah

HNW Ajak Anak Bangsa Teladani Para Pendiri Bangsa buat Berkontribusi dalam Melawan Covid-19

Maya Rosfi'ah

Ingat Lagi Pengakuan 2 Terdakwa Penganiayaan Novel Baswedan Dituntut 1 Tahun Penjara

Maya Rosfi'ah

Menkes Terawan Ingatkan agar Waspadai Penyakit Pasca Banjir

Maya Rosfi'ah

Sudah Ada Api Sebelum Jatuh Kesaksian Warga yang Melihat Jatuhnya Pesawat TNI AU di Riau

Maya Rosfi'ah

Bedakan Persahabatan & Pencurian Beda Pendapat dengan Prabowo Soal Klaim Natuna Susi Pudjiastuti

Maya Rosfi'ah

Akses sso.bpjsketenagakerjaan.go.id buat Cek Nama di BPJS Ketenagakerjaan BLT Rp 600 Segera Cair

Maya Rosfi'ah

Berikut ketentuan & Tahap Pendaftarannya 420.272 Peserta Sudah Berhasil Melakukan Pendaftaran SBMPTN

Maya Rosfi'ah

Respons Polri Soal Desakan buat Periksa 4 Saksi Ini Dalam Sengkarut Kasus Djoko Tjandra

Maya Rosfi'ah

Leave a Comment