Image default
Sains

Ilmuwan China Klaim Temukan Antibodi yang Efektif buat Bentengi Badan dari Covid-19

Sejumlah ilmuwan China menyatakan berhasil menemukan sistem imun atau antibodi untuk mengalahkan serangan virus corona atau covid 19 yang masuk ke tubuh manusia. Para ilmuwan China ini mengaku telah mengisolasi beberapa antibodi yang dikatakan sangat efektifdalam memblokir kemampuan virus corona baru untuk memasuki sel. Hal ini diyakini pada akhirnya dapat membantu mengobati atau mencegah COVID 19.

MelansirReuters,hingga saat ini, tidak ada pengobatan yang terbukti efektif untuk penyakit yang berasal dari China dan menyebar ke seluruh dunia ini. Pandemi ini telah menginfeksi lebih dari 850.000 orang dan menewaskan 42.000 orang. Zhang Linqi dari Universitas Tsinghua di Beijing mengatakan, obat yang dibuat dengan antibodi seperti yang ditemukan timnya dapat digunakan lebih efektif daripada pendekatan saat ini, termasuk apa yang disebutnya pengobatan "garis batas" seperti plasma.

Plasma mengandung antibodi tetapi dibatasi oleh golongan darah. Pada awal Januari, tim Zhang dan sebuah kelompok di 3rd People’s Hospital di Shenzhen mulai menganalisis antibodi dari darah yang diambil dari pasien Covid 19 yang pulih, mengisolasi 206 antibodi monoklonal yang menunjukkan apa yang ia gambarkan sebagai kemampuan "kuat" untuk mengikat dengan virus protein. Mereka kemudian melakukan tes lain untuk melihat apakah mereka benar benar dapat mencegah virus memasuki sel, katanya kepadaReutersdalam sebuah wawancara.

"Di antara 20 atau lebih antibodi pertama yang diuji, empat di antaranya mampu menghalangi masuknya virus dan dua di antaranya sangat bagus dalam melakukan hal itu," kata Zhang. Tim ini sekarang fokus pada identifikasi antibodi paling kuat dan mungkin menggabungkannya untuk mengurangi risiko mutasi virus corona baru. Jika semuanya berjalan dengan baik, pengembang yang tertarik dapat memproduksinya secara massal untuk pengujian, pertama pada hewan dan akhirnya pada manusia.

"Kelompok ini telah bermitra dengan perusahaan biotek Sino A.S, Brii Biosciences, dalam upaya untuk memajukan beberapa kandidat untuk intervensi profilaksis dan terapeutik," demikian pernyataan yang dirilis oleh Brii. Zhang menjelaskan, pentingnya antibodi telah terbukti di dunia kedokteran selama beberapa dekade. "Mereka dapat digunakan untuk mengobati kanker, penyakit autoimun dan penyakit menular," imbuhnya.

Antibodi tersebut bukan vaksin tetapi berpotensi dapat diberikan kepada orang yang berisiko dengan tujuan mencegah mereka tertular COVID 19. Biasanya dibutuhkan sekitar dua tahun untuk obat bahkan untuk mendapatkan persetujuan untuk digunakan pada pasien. Namun dengan adanya pandemi COVID 19, segalanya bergerak lebih cepat.

Jika langkah langkah yang sebelumnya akan diambil secara berurutan, sekarang ini semua sedang dilakukan secara paralel. Zhang berharap antibodi dapat diuji pada manusia dalam enam bulan. Jika mereka terbukti efektif dalam uji coba, penggunaan sebenarnya untuk pengobatan akan memakan waktu lebih lama.

Sementara itu, pakar lain mendesak agar berhati hati. "Ada sejumlah langkah yang sekarang harus diikuti sebelum dapat digunakan sebagai pengobatan untuk pasien virus corona," kata spesialis penyakit menular Universitas Hong Kong Ben Cowling ketika temuan itu dijelaskan kepadanya oleh Reuters. “Tetapi sangat menarik untuk menemukan perawatan potensial ini, dan kemudian memiliki kesempatan untuk mengujinya."

"Karena jika kita dapat menemukan lebih banyak kandidat, maka pada akhirnya kita akan mendapatkan hasil yang lebih baik," kata Cowling. Sumber:Reuters| Editor:Barratut Taqiyyah Rafie

Berita Terkait

Penjelasan BMKG soal Potensi Gempa Besar di Selatan Jawa

Maya Rosfi'ah

Hakteknas Ke 24, Teknologi Sangat Penting Untuk Dorong Daya Saing Nasional

Maya Rosfi'ah

BMKG Sebut Hoax Beredar Pesan Soal Suhu Udara Capai 40 Derajat

Maya Rosfi'ah

6 Ton Ini 5 Fakta Hiu Paus Beratnya Bisa Capai 20 Viral Video Hiu Paus Minta Tolong menuju Nelayan

Maya Rosfi'ah

Pesawat Supersonic Concorde Terbang Perdana Hari ini dalam Sejarah 21 Jan 1976

Maya Rosfi'ah

Riset Ilmiah Ungkap Wanita yang Lahirkan Bayi Kembar Berusia Lebih Panjang

Maya Rosfi'ah

Pangeran Harry Berhenti Tugas di Afghanistan 5 Momen Ini Pernah Terjadi di Hari Kabisat 29 Februari

Maya Rosfi'ah

Ini Cara Kenali Permintaan Tak Wajar saat Terapi Sejumlah Klien Ngaku Dilecehkan Doktor Psikologi

Maya Rosfi'ah

Ini Jamur yang Bisa Indikasikan Ada Kandungan Emas di Bawah Tanah

Maya Rosfi'ah

Leave a Comment