Image default
Travel

Ini Akibatnya Jangan Pernah Berani Lakukan Vandalisme di Tembok Besar China

Bagi traveler yang hendak berlibur ke Tembok Besar China sebaiknya mengetahui kebijakan barunya. Kebijakan baru dari Great Wall of China alias Tembok Besar China terkait daftar hitam pengunjung. Great Wall Office telah merilis daftar hitam pengunjung yang belum lama ini membuat kegaduhan.

Great Wall Office merupakan bagian yang bertanggung jawab atas urusan administrasi dan publik dalam zona pariwisata khusus Badaling. Keputusan tersebut keluar setelah sebuah video viral di medsos yang memperlihatkan seorang pengunjung melakukan vandalisme di bagian Tembok Besar bernama Badaling. Diwartakan dalam chinadaily, administrasi dari Tembok Besar China itu mengeluarkan langkah disipliner yang berlaku mulai Senin pekan lalu terhadap kerusakan peninggalan budaya Tembok Besar Badaling.

Peraturan baru tersebut memberlakukan hukuman pada tujuh jenis vandalisme terhadap peninggalan budaya termasuk pengukiran dan kerusakan lain yang disengaja. Turis yang diketahui melakukan aksi vandalisme tersebut akan dikenai hukuman administratif dan masuk dalam daftar hitam ( blacklist ). Tetapi jika tindakan tersebut merupakan tindak pidana, pelanggar harus diserahkan kepada polisi sesuai dengan hukum yang berlaku.

Semua turis yang melakukan tindak kerusakan tersebut akan dimasukkan dalam daftar hitam pengunjung. Melansir dari CNN, di hari pembukaan tersebut ada pengunjung yang tertangkap kamera merusak situs bersejarah itu. Menurut Information Office of the Beijing Municipal Government , orang yang melakukan vandalisme ditemukan dan mengaku melakukannya menggunakan kunci.

Akibatnya, aksi tersebut menjadi viral di platform media sosial paling terkenal di China Weibo. Great Wall Office yang telah mengeluarkan keputusan tindak disipliner berupa urusan administratif maupun tindak hukum yang berlaku. Wisatawan yang dimasukkan dalam daftar hitam ( blacklist ) akan diumumkan kepada publik secara rutin guna meningkatkan kesadaran dan tekanan pada wisatawan melalui opini publik.

Kendati para pelaku dilaporkan akan menghadapi pembatasan saat mereka mencoba untuk membeli tiket ke Tembok Besar secara online di masa depan, pengumuman tersebut tidak menyebutkan secara jelas apa pembatasan tersebut. Sementara itu, Information Office of the Beijing Municipal Government mengatakan, wilayah Yanqin tengah mempertimbangkan pelarangan wisatawan dalam blacklist agar mereka tidak bisa masuk ke tempat wisata lainnya di wilayah mereka.

Berita Terkait

Ditemukan Tanpa Sengaja oleh Penyelam Asal Belanda Fakta Unik Raja Ampat

Maya Rosfi'ah

Ada Sate Biawak hingga Botok Sarang Tawon 8 Kuliner Ekstrem di Indonesia

Maya Rosfi'ah

Ini Cara Sederhana Cegah Paspor Ketinggalan di Brankas Kamar Hotel

Maya Rosfi'ah

Penumpang KRL Ini Terpaksa Dikeluarkan karena Merokok di dalam Gerbong Kereta

Maya Rosfi'ah

7 Wisata yang Bisa Dikunjungi Bersama Keluarga saat Mudik Lebaran di Klaten

Maya Rosfi'ah

Penduduk Desa di Turki Ini Bisa Berkomunikasi Pakai Bahasa Burung Unik

Maya Rosfi'ah

Penerbangan Ini Dibatalkan Setelah Awak Kabin Laporkan Ada Es di Sayap Pesawat

Maya Rosfi'ah

8 Kuliner Enak untuk Sarapan di Kota Batu, Malang

Maya Rosfi'ah

Mbah Lindu yang Sempat Jadi Penjual Gudeg Tertua di Indonesia Meninggal Dunia

Maya Rosfi'ah

Leave a Comment