Image default
Kesehatan

Jadi Buruan Artis Hingga Izinnya Hanya Dokter Umum Fakta Klinik Suntik Punca Ilegal Disegel

Hubsch Clinic, yang terletak di Ruko Bellepoint, Jalan Kemang Selatan VIII digrebek polisi pada Sabtu lalu lantaran melakukan praktik suntik sel punca atau stem cell ilegal. Klinik yang telah beroperasi sekitar tiga tahun tersebut mematok tarif fantastis untuk sekali suntik sel punca, mencapai Rp230 juta. Selain jadi terapi penyakit, praktik suntik sel panca di klinik itu digunakan sebagai upaya untuk perawatan kecantikan, meskipun para dokter ahli sebenarnya tidak menyarankannya.

Dengan biaya fantastis tersebut, dikabarkan banyak pasien dari kalangan sosial atas datang untuk mencegah penuaan dan membuat kesan awet muda. Kabarnya, para pasien di klinik ini mereka dari kalangan sosialita, istri pejabat hingga artis dengan rentang usia antara 40 50 tahun, demikian cerita seorang penyidik dari kepolisian kepada wartawan. Mereka rela merogoh kocek dalam dalam demi menjaga penampilan.

Namun, hingga kini polisi masih belum membuka data pasien, termasuk siapa saja artis yang mempercantik diri di Hubsch Clinic. Jika dilihat dari luar, meski sedikit tertutup gorden warna putih, tampak ada sebuah ruang perawatan. Lampu di dalam ruangan juga terlihat masih menyala. Sebuah pintu sebagai akses menuju ke lantai dua tampak disegel dengan garis polisi. Sedangkan di lantai satunya terlihat kursi kursi yang ditumpuk.

Lantai satu itu tampaknya sempat digunakan sebagai cafe meski kini sudah digembok pemiliknya. Klinik itu kini tidak menggunakan papan. Seorang di dekat lokasi menyebut, papan nama klinik dilepas usai polisi melakukan penggrebekan pada Sabtu lalu. Orang orang yang diwawancarai di dekat lokasi tak bisa memberikan banyak informasi. Mereka hanya memastikan, klinik itu sudah beroperasi cukup lama.

"Tadinya ada nama dokternya di depan pintu. Sekarang sudah nggak ada. Untuk aktivitas di dalamnya saya nggak tau," ujar seorang pria. Dirkrimum Polda Metro Jaya Kombes Sayudi Ario Seto sebelumnya menyebut, penggrebekan klinik itu lantaran ada praktik ilegal terkait suntik sel punca. Kombes Suyudi mengungkapkan, saat penyelidikan berlangsung, petugas mendapat informasi mengenai adanya penyuntikan sel punca terhadap seorang pasien pada Sabtu 11 Januari 2020.

Pada Sabtu sore sekira pukul 15.00, penyidik mendatangi klinik untuk melakukan operasi tangkap tangan. Dalam operasi tangkap tangan itu, petugas menyita sejumlah barang bukti seperti sel punca produk K asal Jepang yang tidak berizin, selang infus, alat suntik, alat antiseptik, dan registrasi pasien. Polisi mengamankan beberapa orang dalam operasi tersebut serta menetapkan tiga orang sebagai tersangka, yakni YW (46) selaku manajer klinik, LJ (47) selaku manajer pemasaran, dan dr. OH selaku dokter umum sekaligus pemilik klinik yang bertugas menyuntik pasien.

Praktik suntik sel punca dikatakan sudah beroperasi sejak tiga tahun lalu dan diduga telah melanggar Pasal 204 ayat (1) KUHP dan atau Pasal 263 KUHP dan atau Pasal 75 ayat (1), Pasal 76 UU Nomor 29 Tahun 2004 tentang Praktik Kedokteran dan atau Pasal 201 jo Pasal 198 jo Pasal 108 UU Nomor 36 Tahun 2009 tentang Kesehatan dan atau Pasal 8 ayat (1) huruf a UU Nomor 8 Tahun 1999 tentang Perlindungan Konsumen jo Pasal 55 dan Pasal 56 KUHP. Dr OH Klinik Hubsch Clinic Cuma Kantongi Izin Praktik Umum Kepala Suku Dinas Kesehatan Jakarta Selatan, dr Helmi memastikan klinik Hubsch di Ruko Bellepoint, Jalan Kemang Selatan VIII yang digrebek polisi pada Sabtu lalu lantaran melakukan praktik suntik sel punca atau stem cell ilegal, tidak terdaftar di pihaknya.

"Kalau soal perizinan klinik kecantikan kan pertama melalui PTSP (Pelayanan Terpadu Satu Pintu), kemudian PTSP menyerahkan dokumen ke kami dan ada tim yang melakukan verifikasi ke lapangan. Kalau memenuhi syarat, nanti ada namanya surat rekomendasi. Nah, untuk klinik itu tidak terdaftar di kami," ujar dr Helmi dihubungi Warta Kota pada Selasa (14/1). Ia menyebut, untuk dr. OH yang diketahui sebagai pemilik klinik ilegal itu mempunyai izin praktek sebagai dokter umum. Namun, kenyatannya, tanpa kompetensi di bidang suntik sel sunca, ia menjalankan praktik itu. Sehingga selain melanggar hukum, ia juga menyalahi kode etik profesi. "Ya dokternya izin tapi praktek umum biasa," ungkapnya.

Saat ditanya soal pengawasan klinik klinik ilegal di wilayahnya, dr Helmi tidak memberikan jawaban secara detail. Ia hanya membenarkan salah satu fungsi Suku Dinas Kesehatan memang mengawasi beroperasinya klinik klinik kesehatan. Dr Helmi tak menjelaskan lagi saat ditanya apakah pihaknya kecolongan dengan adanya klinik ilegal itu. Sambungan telepon mendadak mati dan ia tak lagi mengangkat telepon.

Di Indonesia, Jakarta khususnya, sejumlah klinik kecantikan terang terangan mempromosikan metode pemanfaatan sel punca untuk kecantikan. Dengan stem cell, jaringan yang rusak dan tekstur kulit yang tidak sempurna bisa diperbaiki. Pemberian terapi sel punca untuk menjaga wajah awet muda dilakukan lewat suntikan pada wajah. Setelah perawatan, kulit wajah akan terlihat merah dan sedikit bengkak selama beberapa hari.

Padahal, dalam Permenkes Nomor 32 Tahun 2018, penyelenggara pelayanan sel punca itu diatur dengan tegas, khususnya pada Bab V:Penyelenggara. Dalam Pasal (1) disebutkan, Penyelenggara Pelayanan Sel Punca dan/atau Sel dapat ilaksanakan oleh fasilitas pelayanan kesehatan milik Pemerintah Pusat, Pemerintah Daerah, dan swasta. Pasal (2) menjelaskan soal fasilitas pelayanan kesehatan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) berupa:

A. rumah sakit dan klinik utama, untuk pelayanan terapi terstandar; b. rumah sakit yang memiliki penetapan dari Menteri, untuk penelitian berbasis pelayanan terapi; c. laboratorium Sel Punca dan/atau Sel untuk kegiatan pengolahan Sel Punca dan/atau Sel; dan d. bank Sel Punca dan/atau Sel untuk kegiatan pelayanan berupa penyimpanan Sel Punca dan/atau Sel. Dalam pasal pasal selanjutnya diatur soal syarat lanjutan bagaimana sistem penyelenggaraan sel punca.

Berita Terkait

Diabetes dan Hipertensi Picu Kerusakan Ginjal

Maya Rosfi'ah

Bijak Sebelum Membeli Suplemen Vitamin buat Perkuat Imunitas Tubuh

Maya Rosfi'ah

Wanita Alami Cedera Tulang Belakang karena BB Naik Drastis, Salahkan Suami karena Masak Makanan Enak

Maya Rosfi'ah

Turunkan Berat Badan hingga Cegah Kanker 5 Manfaat Buncis buat Kesehatan

Maya Rosfi'ah

Tidak Pernah Sakit Serius, Bocah 15 Tahun Divonis Leukemia

Maya Rosfi'ah

Tapi Manjur Juga buat Pertumbuhan Rambut Bayi Manfaat Daun Seledri Bukan Hanya buat Kesehatan

Maya Rosfi'ah

Bidan Berperan dalam Pelayanan Kesehatan Reproduksi dan Kesehatan Seksual Perempuan

Maya Rosfi'ah

Ada 9 Hal yang Perlu Dilakukan Calon Ibu Sebelum Merencanakan Kehamilan Apa Saja

Maya Rosfi'ah

VIRAL Video Balita Merokok Vape dengan Santai Seolah Sudah Terbiasa Apa Bahayanya

Maya Rosfi'ah

Leave a Comment