Image default
Regional

Jenazah PDP yang Dibawa Pulang Keluarga Positif Corona Hasil Tes Swab Keluar saat Disalatkan

Jenazah pasien Rumah Sakit Daya, Makassar, Sulawesi Selatan, Chaidir yang dimakamkan di Pekuburan Sudiang, Kota Makassar, dinyatakan positif covid 19, Sabtu (27/6/2020). Anak dan keluarga almarhum pun terpaksa harus menjalani isolasi mandiri untuk mencegah penularan virus corona sesuai dengan arahan petugas Covid 19 Makassar. "Saya tadi temani tim gugus meminta agar keluarga almarhum, anak untuk diisolasi mandiri, " ujar tetangga almarhum, Andi Hadi Ibrahim Baso sekaligus anggota DPRD Kota Makassar.

Andi Hadi menceritakan, mereka dan keluarga almarhum sebelumnya membawa jenazah Chaidir dari rumah sakit untuk dimakamkan di pekuburan umum. Hal ini dikarenakan penyebab meninggalnya diduga karena penyakit yang diderita almarhum. Politisi ini mengaku mengambil jenazah almarhum yang nota bene adalah gurunya sendiri sejak duduk dibangku sekolah atas sepengetahuan dari rumah sakit.

Bahkan disaksikan langsung pihak pengamanan dari Kepolisian dan TNI dan Wakil Direktur Rumah Sakit Daya. "TIdak ada ambil paksa. karena saat itu ada ibu Wadir. Seandainya pada saat itu ada larangan bawa pulang kami tidak akan membawa jenazah, " Sebutnya. "Begitu kami mau ambil muncullah pertanyaan dari kepolisian apa dasarnya supaya bisa laporkan ke komandan kami, "ujarnya.

Atas dasar itu, Andi Hadi Ibrahim Baso menjaminkan diri agar jenazah Ustad Chaidir dimakamkan sesuai penyelenggara jenazah secara umum. Bukan berdasarkan prosedur Covid 19. "Saya tanda tangan sesuai amanah keluarga almarhum. Karena memang keluarganya tidak bersedia dimakamkan secara protokol covid19, " Sebutnya. Apalagi kata dia, waktu itu belum ada hasil tes swab pun yang keluar dari rumah sakit menyatakan almarhum positif terpapar covid 19.

Hasil swab almarhum baru diketahui oleh keluarga saat jenazah sudah berada di Masjid untuk disalatkan. "Maka saya menimbang dengan pertimbangan syariat Islam dan pertimbangan keamanan keluarga almarhum untuk segera menyelenggarakan proses pemusaran jenazah, dan Alhamdulillah pakaian APD kami diberikan dari Rumah Sakit Daya, " Sebutnya

Berita Terkait

Gubernur Edy Rahmayadi Minta Maaf Jumlah Tamu Dibatasi Gelar Pernikahan sang Anak di Tengah Pandemi

Maya Rosfi'ah

Pria Setengah Baya Bacok Seorang Nelayan di Sungai Rotan Sering Dipelototi

Maya Rosfi'ah

Jari-Bibir Membiru Warga Banjarnegara Ditemukan Suaminya Meninggal Dievakuasi dengan APD

Maya Rosfi'ah

Bima Arya Ungkap Hal yang Dirindukan Saat Dirawat Akibat Corona Imbau Warga Tetap di Rumah

Maya Rosfi'ah

Dibalikin Enggak Mungkin Ganjar Pranowo Siapkan Plan B Atasi Warga yang Nekat Mudik

Maya Rosfi'ah

IDI Sebut Tak Ada Hubungannya dengan Covid-19 Soal Video Viral Dokter Gigi Tanpa Busana di Surabaya

Maya Rosfi'ah

Korbannya Dikubur di Halaman Pedagang Roti Ini Jadi Tersangka Pembunuhan Selain Aniaya Istri Siri

Maya Rosfi'ah

Dibekuk Saat Melancarkan Aksinya Tiga Orang Ini Bobol ATM Ratusan Juta Rupiah Modal Tusuk Gigi

Maya Rosfi'ah

Kasihan pada Siswa hingga Tolak Dibayar Pemuda Asal Solo Inisiatif Jadi Relawan PPDB Online Jateng

Maya Rosfi'ah

Leave a Comment