Image default
Internasional

Kebakaran & Penjarahan Dilakukan Massa di Minneapolis Kematian George Floyd Picu Kerusuhan

Gubernur Minnesota, Tim Waltz memanggil tim pengamanan nasional Amerika Serikat, National Guard, pada Kamis (28/5/2020) saat kerusuhan pasca kematian George Floyd semakin memanas. George Floyd adalah pria kulit hitam yang meninggal diinjak seorang polisi di Minneapolis, AS. Dia ditangkap karena diduga menggunakan uang palsu saat melakukan pembelian di sebuah swalayan.

Pada video yang beredar di media sosial, Floyd terlihat kesulitan bernapas sebelum akhirnya tampak tidak sadarkan diri di bahwa lutut polisi. Insiden ini memicu ledakan demonstrasi yang berdampak kerusakan pada beberapa wilayah di seluruh kota, sebagaimana dikutip dari . Kamis (28/5/2020) lalu adalah malam kedua aksi protes atas kematian Floyd sejak Senin (25/5/2020).

Lusinan toko di Minneapolis dan pinggiran kota tutup lebih awal, beberapa juga menutup jendelanya, takut akan bentrokan lagi. Kerusuhan juga berujung pada penonaktifan sistem kereta dan layanan bus. Pada Kamis siang waktu setempat, aksi demonstrasi bergerak ke wilayah Midway St Paul.

Menurut polisi ada 50 hingga 60 orang yang menuju pusat perbelanjaan, target untuk melakukan penjarahan. Polisi dan mobil patroli memblokir pintu masuk, tetapi penjarahan beralih ke toko toko di sepanjang University Avenue di dekatnya. Menjelang sore, jendela jendela pertokoan hancur dan petugas pemadam kebakaran memadamkan beberapa pusat api kecil.

Juru bicara Pemerintah Kota St Paul, Steve Linders mengatakan pihak berwenang sedang menangani kerusuhan di sekitar 20 wilayah yang berbeda. "Silakan tinggal di rumah. Tolong jangan datang ke sini untuk protes. Tolong jaga fokus pada George Floyd, pada memajukan gerakan kami dan mencegah ini agar tidak terjadi lagi," cuit Wali Kota St Paul, Melvin Carter. Salah seorang demonstran, Erika Atson yang berkulit hitam mengaku geram dengan tindakan pada George Loyd.

Dia menyamakannya dengan insiden yang dialami dua kakak laki lakinya saat dituduh polisi membawa senjata di usia 14 dan 11 tahun. Dia mengaku akan membela Floyd dan khawatir membesarkan anak anak yang mungkin rentan dengan tindakan anarkis polisi kulit putih. "Kami tidak ingin berada di sini berperang melawan siapa pun. Kami tidak ingin ada yang terluka. Kami tidak ingin menyebabkan kerusakan," kata Atson.

"Kami hanya ingin petugas kepolisian dimintai pertanggungjawaban," tambahnya. Pada Kamis (28/5/2020) pagi waktu Minneapolis, terlihat asap yang mengepul dari gedung gedung yang terbakar di Longfellow. Dari pusat perbelanjaan hingga kantor polisi berusaha dirusak massa yang marah.

Protes juga menyebar ke kota kota AS lainnya. Di California, ratusan orang yang memprotes kematian Floyd memblokir jalan bebas hambatan Los Angeles dan memecahkan jendela jendela di California Highway Patrol. Polisi Memphis memblokir jalan utama setelah sekelompok pengunjuk rasa anti rasis ini berkumpul di luar kantor polisi.

Nahasnya di tengah tengah kerusuhan ini, seorang pria ditemukan mati tertembak pada Rabu (27/5/2020) malam waktu setempat di Minneapolis.

Berita Terkait

Trump Tarik Tentara Nasional dari Lokasi Demo George Floyd Balas Sindir Wali Kota Washington DC

Maya Rosfi'ah

Terpaksa Dicabut 20 Gigi Membusuk Akibat Kebanyakan Permen! Bocah Ngilu 14 Kali Disuntik Gusinya

Maya Rosfi'ah

Ayah Ini Dihukum Penjara Seumur Hidup Paksa Hubungan Intim Putrinya yang Berusia 14 Tahun

Maya Rosfi'ah

Meski Waktu Singkat Pengorbanan Wanita Pengidap Kanker Rela Potong Lengan Demi Nikahi Pria Idaman

Maya Rosfi'ah

Beserta Alarm & Pesan Bagi Anak Membuat Catatan Baru Elektronik Ala Jepang Yang Lagi Trendi

Maya Rosfi'ah

Juri The Voice, Blake Shelton Tanggapi Lagu BTS

Maya Rosfi'ah

Perusahaan Bir Ini Rugi Ratusan Juta Dolar AS karena Nama Sama Imbas Virus Corona

Maya Rosfi'ah

Warga Malaysia yang Ingin Pulang Kampung wajib Daftar menuju Polisi dari 25 April 2020

Maya Rosfi'ah

Mempelai Pria Mendadak Putar Video Perselingkuhan Momen Saat Mempelai Wanita Merasa Dipermalukan

Maya Rosfi'ah

Leave a Comment