Image default
Nasional

Kemendikbud Minta Guru Tanamkan Soft Skill Kepada Siswa Agar Tidak Tergantikan Teknologi Canggih

Dirjen Guru dan Tenaga Kependidikan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) Iwan Syahril meminta para tenaga kependidikan untuk menanamkan beberapa kemampuan kepada siswa agar memiliki daya saing. Menurut Iwan, dibutuhkan kemampuan literasi, numerasi, dan soft skill pada siswa agar memiliki kemampuan bersaing. "Jadi literasi, numerasi, dan soft skill karakter itu adalah hal yang akan membawa kita untuk terus maju dan bisa berkompetisi secara global," ujar Iwan dalam diskusi Webinar Dirjen GTK, Senin (29/6/2020).

Menurut Iwan, kemampuan kemampuan tersebut harus dimiliki oleh para siswa untuk menghadapi masa depan. Dinamika perkembangan zaman, menurut Iwan harus dihadapi dengan peningkatan daya saing. Kemampuan tersebut harus dimiliki agar tenaga kerja tidak tergantikan oleh teknologi canggih.

"Nanti di abad ke 21 bidang pekerjaan itu sangat dinamis. Kalau kita hanya satu bidang saja itu bisa jadi bidang bidang tersebut akan tergantikan oleh teknologi yang semakin canggih," ucap Iwan. Iwan mengatakan guru juga harus selalu melakukan inovasi dalam pembelajaran demi menanamkan kemampuan kemampuan tersebut. "Jadi dibutuhkan kemampuan untuk belajar terus menerus dan mungkin bidang yang terus berpindah. Sehingga kita harus dituntut betul betul kuat untuk bisa menghadapi itu," kata Iwan.

Penghapusan ujian nasional menurut Iwan adalah salah satu langkah untuk menanamkan kemampuan literasi, numerasi dan soft skill. Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) Nadiem Makarim meminta kepala sekolah SMK mengembangkan peluang kerja sama dengan industri dan dunia kerja. Dirinya meminta guru dan instruktur harus mau berlatih dan meningkatkan kompetensinya agar bisa relevan dengan kompetensi yang dibutuhkan industri dan dunia kerja.

"Jadi penting sekali Kepala, Guru, Instruktur SMK terbuka pada perubahan, dan melihat peluang perubahan," ujar Nadiem Makarim melalui keterangan tertulis, Senin (29/6/2020). Ia berharap dalam lima tahun mendatang SMK banyak diminati masyarakat. Mantan CEO Gojek ini mengajak para kepala sekolah dan guru SMK agar mempersiapkan diri dalam meningkatkan kerjasama dengan dunia usaha dan dunia industri.

"Harapan saya, Pendidikan Vokasi Indonesia menjadi semakin mumpuni, semakin kuat dan akan menghasilkan talenta talenta Indonesia yang berdaya saing dan berkualitas tinggi, menjadi daya dorong kemajuan bangsa, menguatkan Indonesia," kata Nadiem Makarim. Menurut Nadiem, Ditjen Pendidikan Vokasi harus memiliki paket pernikahan massal yang dapat diterapkan oleh seluruh SMK. Paket pertama adalah penyusunan kurikulum bersama industri di mana materi pelatihan dan sertifikasi di industri masuk resmi ke dalam kurikulum di sekolah.

Kedua, guru tamu dari industri rutin mengajar di sekolah. Ketiga, program magang yang terstruktur dan dikelola bersama dengan baik. Keempat, komitmen kuat dan resmi pihak industri menyerap lulusan. Kelima, program beasiswa dan ikatan dinas bagi siswa.

Keenam, jembatan program di mana pihak industri memperkenalkan teknologi dan proses kerja industri yang diperlukan kepada para guru, sertifikasi kompetensi bagi lulusan diberikan oleh pihak industri. Ketujuh, sertifikasi kompetensi bagi lulusan diberikan oleh sekolah bersama industri. Kedelapan, riset bersama yaitu riset terapan dengan guru yang berasal dari kasus nyata di industri.

Kesembilan, berbagai kegiatan atau program 'pernikahan' lainnya.

Berita Terkait

Berikut Penjelasan Moeldoko Pemerintah Sering Dianggap Mencla-mencle Dalam Penanganan Covid-19

Maya Rosfi'ah

6 Fakta Hasil Investigasi Polri Soal Insiden Dugaan Salah Tembak 2 Warga Oleh Tim Satgas Tinombala

Maya Rosfi'ah

Ini Cara Cegah Penularannya Covid-19 Berpotensi Menyebar melalui Udara jika di Tempat Tertutup

Maya Rosfi'ah

HNW Ajak Anak Bangsa Teladani Para Pendiri Bangsa buat Berkontribusi dalam Melawan Covid-19

Maya Rosfi'ah

Politisi PDIP Minta Biaya Perawatan Pasien Covid-19 Dievaluasi Menanggapi Erick Thohir

Maya Rosfi'ah

Datangi Rumah Murid buat Mengajar di Tengah Pandemi Covid-19 Guru TK di Perbatasan

Maya Rosfi'ah

Peringatan Dini Cuaca Ekstrem Hari Ini 14 Wilayah Berpotensi Hujan Lebat Disertai Petir/Kilat BMKG

Maya Rosfi'ah

Peneliti LIPI Syamsuddin Haris Jadi Dewas KPK

Maya Rosfi'ah

Habibie Tinggalkan Banyak Warisan untuk Bangsa Indonesia, Mulai Industri Transportasi hingga UU Pers

Maya Rosfi'ah

Leave a Comment