Image default
Internasional

Kisah Gadis di China Hanya Makan Nasi & Sambal Selama 5 Tahun Demi Bantu Adiknya yang Sakit

Demi membantu adiknya yang sakit, seorang gadis di China rela hanya makan nasi dan sambal selama 5 tahun. Kabar tersebut mengejutkan publik China setelah gadis bernama Wu Huayan tersebut dirawat di rumah sakit dan menjadi tajuk pemberitaan media di negara tersebut. Untuk meringankan bebannya akhirnya terkumpul donasi hampir satu juta yuan atau sekitar Rp 1,9 miliar.

Diketahu Gadis berumur 24 tahun tersebut dirawat karena malanutrisi. Ia kesulitan untuk memenuhi pengobatan si adik yang sedang sakit dan belajar. Cerita Wu langsung membuat netizen di China marah terhadap pemerintah setempat karena tidak menyadari dan memberikan bantuan.

Setelah kisahnya muncul, donasi pun langsung digalang bagi mahasiswi kampus di Guiyang yang jumlahnya mencapai 800.000 yuan atau Rp 1,5 miliar. Pada awal Oktober, seorang perempuan dilarikan ke rumah sakit karena mengalami kesulitan bernapas, dilaporkan media China via BBC Jumat (1/11/2019). Ketika dirawat, diketahui tinggi Wu hanya 135 sentimeter. Sementara beratnya hanya 20 kilogram.

Dokter menuturkan dia menderita gangguan jantung dan ginjal. Dokter menyatakan, gangguan medis itu disebabkan dia hanya makan sedikit karena harus menghemat uang demi membiayai pengobatan sang adik. Wu diketahui kehilangan ibunya ketika dia berumur empat tahun.

Sementara ayahnya meninggal tatakala dia masuk sekolah. Dia dan adiknya kemudian diasuh oleh neneknya dan kemudian paman dan bibinya di mana mereka hanya bisa menyediakan 300 yuan sekitar Rp 598.400 per bulan. Sebagian besar uang itu sudah habis untuk berobat adiknya yang disebut punya gangguan jiwa. Jadi dia hanya punya 2 yuan per hari atau Rp 3.900 per hari. Karena itu, untuk memenuhi kebutuhan sehari hari, dia harus mengganjal perut dengan makan nasi yang dicampur dengan sambal.

Kisah kakak beradik dari Guizhou, provinsi termiskin di China, ini langsung membuat publik terbelalak, dengan beragam komentar menghiasi media sosial lokal. Ada warganet yang ingin berdonasi. Ada juga yang mempertanyakan mengapa pihak kampus tidak mengulurkan tangan kepada Wu.

Salah satu netizen kemudian menyebut situasi yang dialaminya "lebih buruk dari pengungsi Afghanistan". Ada juga yang menyindir besarnya biaya untuk perayaan peringatan 70 tahun China. Sebagai tanggapan, Biro Hubungan Publik Kota Tongren menyebut Wu akan mendapat dana darurat sebesar 20.000 yuan sekitar Rp 39,8 juta.

"Kami akan bekerja sama dengan dinas lain untuk menyelesaikan masalah ini berdasarkan standar hidup dan memperhatikan kasus gadis kuat dan baik ini," ujar pemerintah.

Berita Terkait

Viral Satu Keluarga Rela Tidur Di Jalanan Dan Minum Air Keran Untuk Berhemat Saat Liburan Ke Italia

Maya Rosfi'ah

Kemenlu Angkat Bicara Soal WNI Pasien Corona Meninggal di Singapura

Maya Rosfi'ah

Reorganisasi Dan Kurangi Jumlah Tempat Tidur Rumah Sakit Pm Jepang

Maya Rosfi'ah

Penonton Justru Tertawa Lihat Hewan Itu Teriak Ketakutan Video Babi Atraksi Bungee Jumping 70 M

Maya Rosfi'ah

Menteri Perdagangan Mundur Bermula Dari Melon Dan Kepiting

Maya Rosfi'ah

Anak Muda Ini Salip Jack Ma Jadi Orang Terkaya Kedua di China Apa Bisnisnya

Maya Rosfi'ah

Angka Positif Lebih 100 Ribu Orang Tersebar di 91 Negara Update Virus Corona per 7 Maret

Maya Rosfi'ah

Wanita Asal New York Rayakan Ulang Tahun Ke 107, ‘Tidak Menikah’ Jadi Rahasia Panjang Umurnya

Maya Rosfi'ah

Anjing Jantan Persilangan dari Jepang Lulus Sebagai Penyelamat Bencana Fuga

Maya Rosfi'ah

Leave a Comment