Image default
Metropolitan

Kuasa Hukum Ajukan Penangguhan Penahanan Keluarga Jadi Jaminan Kabar Terbaru John Kei

Kuasa Hukum John Kei, Anton Sudanto akan mengajukan penangguhan penahanan terkait kliennya dengan keluarga menjadi jaminan. Hal tersebut disampaikan dalam video yang diunggah di kanal YouTube Kompas TV, Jumat (26/6/2020). Ditemui di Polda Metro Jaya, Anton menyebutkan tengah berupaya untuk mengajukan penangguhan penahanan.

Penangguhan itu akan ditujukan untuk John Kei beserta anggota kelompoknya. Di mana hingga saat ini, total sebanyak 31 orang telah berhasil diamankan oleh pihak kepolisian. Beberapa di antaranya juga diketahui beriktikad bagi dengan menyerahkan diri.

Meski demikian, belum bisa memastikan kapan penangguhan itu akan diajukan oleh pihak kuasa hukum. Namun Anton menjelaskan sesegera mungkin pihaknya mengajukan permohonan tersebut. Tak ada alasan khusus terkait pengajuan penangguhan terhadap penahanan John Kei.

Menurut Anton permohonan penangguhan penahanan merupakan hak setiap tersangka. Dan hal itu sudah diatur dalam Kitab Undang Undang Hukum Pidana atau KUHP. Sebagai kuasa hukum, Anton akan bertindak sesuai dengan aturan yang berlaku di Indonesia.

"Kami sedang mengajukan upaya penangguhan penahanan, sesegera mungkin sekaligus dengan 31 lainnya," terang Anton. "Karena itu hak tersangka, itu diatur KUHP jadi kita selalu bicara tentang aturan karena kami juga diatur oleh Undang Undang," tambahnya. Dalam pengajuan penangguhan penahanan, John Kei akan dijamin oleh pihak keluarga.

Anton menuturkan, ada kemungkinan rekan John Kei dari pendeta atau para tokoh bangsa ikut menjadi jaminan. "Jaminannya keluarga sementara, ada rekan rekan dari pendeta mungkin mau mencoba untuk ikut menjamin Bang John," ungkap Anton. Penahanan John Kei bersama anak buahnya terkait dengan kericuhan yang terjadi di daerah Duri Kosambi dan Green Lake City pada Minggu (21/6/2020).

Kericuhan terjadi dengan motif John Kei tak terima hasil pembagian jual beli tanah dengan sang paman, Nus Kei. Sebelum penyerangan di dua tempat terjadi, Nus Kei sudah mengajak John Kei untuk menyelesaikan masalah di tempat netral, namun ditolak. Hal tersebut disampaikan dalam video yang diunggah di kanal YouTube Kompas TV, Rabu (24/6/2020).

Sejak John Kei keluar dari Nusakambangan pada Desember 2019 lalu, Nus Kei mengaku sudah ingin menemui keponakannya itu. Ia berusaha meminta tolong kepada kerabat dan rekan yang sama sama berasal dari Pulau Kei, Maluku. Nus Kei meminta bantuan agar bisa dipertemukan dengan John Kei untuk menyelesaikan masalah.

Melalui rekan dan kerabat dari Kei, Nus Kei bisa berkomunikasi dengan John Kei dan meminta untuk bertemu. "Ketika beliau keluar bulan Desember 2019, saya sudah berusaha lewat teman teman, adik adik, dan saudara saya yang dari Kei untuk pertemukan kami," tutur Nus Kei. "Saya bilang coba kalian komunikasi dengan beliau, siapa tahu beliau punya waktu kami bisa bertemu," tambahnya.

Dalam perencanaan tersebut, Nus Kei meminta agar bisa bertemu di sebuah pusat perbelanjaan di Jakarta. Karena tempat itu dinilai wilayah yang netral untuk pertemuan John Kei dan Nus Kei. Namun ajakan dari Nus Kei itu ditolak oleh John Kei.

Nus Kei menuturkan, John Kei selalu meminta agar pertemuan diadakan di rumahnya. Secara tegas Nus Kei menolak tawaran tersebut karena rumah John Kei dirasa bukan tempat yang netral untuk mengadakan pertemuan. Nus Kei terus mengupayakan agar pertemuan dengan John Kei dilangsungkan di tempat netral.

Akan tetapi John Kei terus menolak ajakan dari pamannya itu. "Tapi saya minta ketemunya itu di Plaza Indonesia, beliau itu selalu mau ketemu di rumahnya, saya nggak mau," ungkap Nus Kei. "Saya bilang alangkah baiknya kami ketemu di tempat yang paling netral, di situ beliau nggak mau," lanjutnya.

Dalam rencana pertemuan itu, Nus Kei menjelaskan akan membicarakan mengenai masalah dengan John Kei. Yakni persoalan mengenai jual beli tanah yang berada di Ambon, Maluku. "Agendanya ya itu untuk membicarakan masalah yang memang menjadi penyebab penyerangan ini," terang Nus Kei.

Berita Terkait

Ratusan Driver Gojek Demo di Depan Kedubes Malaysia, Teriak: Indonesia Bukan Negara Miskin

Maya Rosfi'ah

Jasad Bayi Terbungkus Kresek Ditemukan di Tumpukan Sampah Kolong Fly Over Ciputat

Maya Rosfi'ah

Tersangka Pemerkosaan Bergilir Gadis di Bawah Umur Disebut Bukan Pacar Korban Baru Kenal Sepekan

Maya Rosfi'ah

3 Diantaranya Dinikahi Siri Lalu Diperas Pengemudi Taksi Online Tiduri 14 Mantan Penumpangnya

Maya Rosfi'ah

Jumlah Rombongan Kini Bisa Lebih Dari 5 Orang Anies Ubah Peraturan Gubernur Perjalanan Dinas

Maya Rosfi'ah

Bangun Sinergitas buat Generasi yang Unggul Arief

Maya Rosfi'ah

KJP Anak Dicabut 2 Tahun Istri Sangat Kesal Namanya Dicatut Pemilik Lamborghini

Maya Rosfi'ah

Ada Putusan Sidang MK, Penumpang KA di Stasiun Gambir Diimbau Berangkat Lebih Awal

Maya Rosfi'ah

Polisi Sebut Sempat Bikin Status Galau di WA Satpam Ditemukan Bunuh Diri di Gedung OJK

Maya Rosfi'ah

Leave a Comment