Image default
Internasional

Menteri Perdagangan Mundur Bermula Dari Melon Dan Kepiting

Menteri Perdagangan Jepang, Isshu Sugawara mengundurkan diri, Jumat (25/10/2019), menyusul tuduhan pelanggaran undang undang pemilu. Sugawara berada di bawah tekanan setelah media mengatakan dia telah memberikan hadiah kepada pemilih di daerah pemilihannya di Tokyo, seperti melon dan kepiting yang mahal. Dia juga menawarkan uang belasungkawa kepada keluarga pendukungnya. Tindakan itu berpotensi melanggar undang undang kampanye.

Desakan salah satunya datang dari Kepala Sekretaris Kabinet Yoshihide Suga, yang mendesak Sugawara untuk memberikan penjelasan. "Saya tidak ingin masalah saya memperlambat pertimbangan parlemen," kata Sugawara kepada wartawan, Jumat (25/10/2019), menjelaskan alasan pengunduran dirinya. Perdana Menteri Shinzo Abe mengatakan dia telah menerima pengunduran diri Sugawara dan meminta Hiroshi Kajiyama untuk mengambil alih kursi kepemimpinan di Kementerian Ekonomi, Perdagangan, dan Industri.

"Saya memikul tanggung jawab atas pengangkatannya dan saya meminta maaf kepada rakyat Jepang atas hasil ini," kata Abe kepada wartawan. Kajiyama, yang akan memimpin proses perundingan perdagangan dengan Korea Selatan, jika menerima penunjukkan itu, sebelumnya memegang jabatan di kabinet Abe sebagai menteri yang bertugas menangani revitalisasi ekonomi lokal. Jepang dan Korea Selatan telah terjebak dalam perselisihan perdagangan yang pahit sejak Tokyo, pada tahun ini, memperketat kontrol ekspor pada bahan bahan penting bagi pembuat chip Korea Selatan, dan kemudian menjatuhkan Seoul dari daftar negara yang memenuhi syarat untuk ekspor jalur cepat.

Langkah itu sebagian dipandang sebagai pembalasan setelah pengadilan tinggi Korea Selatan, pada Oktober lalu, memerintahkan sejumlah perusahaan Jepang untuk memberi kompensasi kepada warga yang dipaksa bekerja di tambang dan pabrik mereka selama perang. Abe dan Perdana Menteri Korea Selatan Lee Nak yon telah bertemu, pada Kamis (24/10/2019), dan sepakat tentang pentingnya bekerja sama pada Korea Utara dan masalah masalah lainnya, berusaha untuk membangun kembali hubungan di tengah perselisihan tentang sejarah dan perdagangan

Berita Terkait

Tokyo Diperkirakan akan Seperti New York Jika Tak Mengikuti Petunjuk Pemerintah Jepang

Maya Rosfi'ah

Dikasih Obat Dosis Tinggi Sempat Ditolak Masuk Masjid kisah Jemaah WNI yang Dikarantina di India

Maya Rosfi'ah

Reorganisasi Dan Kurangi Jumlah Tempat Tidur Rumah Sakit Pm Jepang

Maya Rosfi'ah

Viral, Nikah Berkonsep Tanpa Pelaminan, Siti dan Hafiz Habis Uang Tak Sampai Rp 3 Juta untuk Resepsi

Maya Rosfi'ah

Mahfud MD Tegaskan Tidak Perlu Kerja Sama dengan Amerika Serikat Soal Konflik Laut Natuna

Maya Rosfi'ah

Ratu Elizabeth II Mengoleksi Perangko Jokowi Mengendarai Motor Hobi Unik Deretan Kepala Negara

Maya Rosfi'ah

China Catat Nol Kasus Baru Covid-19 Pertama Kali Sejak Pandemi

Maya Rosfi'ah

Hadiri Pertemuan Solidaritas Terhadap Pekerja Palestina, Sarbumusi Kecam Pendudukan Ilegal Israel

Maya Rosfi'ah

Trump Sebut Insiden Polisi Dorong Kakek 75 Tahun sebagai Rekayasa

Maya Rosfi'ah

Leave a Comment