Image default
Internasional

Muncul Flu Babi Jenis Baru di China yang Berpotensi Menjadi Wabah

Para peneliti di China menemukan jenis baru virus flu babi yang bepotensi menjadi wabah baru di tengah pandemi virus corona (Covid 19) saat ini. Hal itu disampaikan melalui jurnal sains Amerika Serikat, Proceedings of the National Academy of Sciences (PNAS) pada Senin (29/6/2020). Diketahui, virus baru yang dinamai G4 ini secara genetik merupakan turunan dari strain H1N1 yang sempat menyebabkan pandemi pada 2009 lalu.

Para ilmuwan di universitas universitas China serta Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit China menyatakan bahwa virus ini memiliki ciri ciri untuk bermutasi dan menginfeksi manusia. Menurut informasi yang dihimpun dari AFP, sejak 2011 hingga 2018 peneliti telah mengambil 30.000 test swab dari babi di rumah pemotongan hewan yang berada di 10 provinsi China, termasuk rumah sakit hewan. Hasil dari test swab tersebut yakni ada 179 jenis virus flu babi yang ditemukan.

Di mana 179 jenis flu babi baru ini mayoritas telah berada di babi babi sejak 2016. Setelah menemukan virus tersebut, para peneliti kemudian melakukan percobaan mengenai virus G4 pada hewan jenis musang yakni ferret yang biasanya digunakan dalam studi flu. Adapun penggunaan ferret dilakukan karena hewan ini memiliki gejala yang mirip dengan manusia saat demam, batuk, dan bersin.

Hasil percobaan menunjukkan, virus G4 ternyata sangat menular, bereplikasi dalam sel, dan menyebabkan gejala lebih serius pada ferret daripada virus lain. Percobaan tersebut juga menunjukkan bahwa kekebalan yang didapat manusia dari paparan flu biasa tidak dapat memberikan perlindungan dari virus G4. Lebih lanjut, peneliti kemudian melakukan tes darah pada pekerja di peternakan babi.

Sebanyak 10,4 persen pekerja di peternakan babi sudah terinfeksi virus G4. Tes darah juga menunjukkan bahwa sebanyak 4,4 persen populasi umum tampaknya juga telah terpapar. Para peneliti mengatakan, virus tersebut berpindah dari hewan ke manusia.

Sementara belum ada bukti bahwa virus G4 dapat ditularkan dari manusia ke manusia. "Sangat mengkhwatirkan jika penularan virus G4 dari manusia ke manusia karena dapat meningkatkan risiko pandemi pada manusia," catat para peneliti, dikutip dari Channel News Asia. Oleh karena itu, para peneliti kini mendesak untuk terus memantau para pekerja di peternakan babi.

"Penemuan ini muncul sebagai pengingat bahwa kita terus menerus menghadapi risiko munculnya patogen zoonosis baru." "Manusia memiliki kontak lebih besar pada hewan dan dapat bertindak sebagai sumber penularan wabah," kata Kepala Departemen Kedokteran Hewan di Universitas Cambridge, James Wood, masih melansir sumber yang sama. Lebih jauh, infeksi zoonosis adalah paparan yang disebabkan oleh pantogen yang telah melompat dari hewan ke manusia.

Berita Terkait

Bolos Sekolah untuk Demo, Remaja Swedia Ini Malah Masuk Nominasi Nobel Prize

Maya Rosfi'ah

Rudal Iran Bikin 50 Tentara AS Cedera Otak

Maya Rosfi'ah

Bawa Rp 5 Miliar untuk Berjudi di Singapura, Pria Indonesia Berurusan dengan Pengadilan

Maya Rosfi'ah

Fakta Mundurnya Perdana Menteri Inggris Theresa May, Penyebab hingga Reaksi Warga Inggris

Maya Rosfi'ah

Tak Dapat Ditenangkan & Nangis Seperti Orang Kesakitan Curhat Ibu yang Anaknya Alami Gejala Corona

Maya Rosfi'ah

Pemeran John Wick Keanu Reeves Perkenalkan Pacar menuju Publik setelah Berpuluh-puluh Tahun Sendiri

Maya Rosfi'ah

Anak Muda Ini Salip Jack Ma Jadi Orang Terkaya Kedua di China Apa Bisnisnya

Maya Rosfi'ah

Kapal Ikan Asal Indonesia Dibakar Angkatan Perbatasan Laut Australia Tangkap Hiu di Darwin

Maya Rosfi'ah

Kisah Pilu Anak Ditemukan Tergolek di Samping Jasad Ayahandanya, Berawal dari Penculikan Dramatis

Maya Rosfi'ah

Leave a Comment