Image default
Techno

Nomor Telepon Bocor Lady Gaga hingga Nicki Minaj di Firma Hukum Top Diretas Data Penting Madonna

Baru baru ini, firma hukum Grubman Shire Meiselas & Sacks dilaporkan telah mengalami insiden data breach (pelanggaran data) akibat peretasan dengan teknik Ransomware dari kelompok hacker bernama REvil (juga dikenal sebagai Sodinokobi). Untuk diketahui, Grubman Shire Meiselas & Sacks merupakan firma hukum yang menaungi banyak artis top Hollywood. Sebelumnya, kelompok hacker REvil dilaporkan juga telah melakukan serangan ke beberapa perusahaan/organisasi besar, seperti Travelex dan Brooks International.

Dilansir dari Variety (13/5), dalam kasus peretasan ini total data yang berhasil diretas sebesar 756 GB. Data yang diretas tersebut di antaranya berisi kontrak, perjanjian kerahasiaan, nomor telepon, alamat email, korenspondensi pribadi. Beberapa artis yang datanya mengalami peretasan tersebut seperti Madonna, Bruce Springsteen, Lady Gaga, Nicki Minaj, Christina Aguilera, Mariah Carey, Jessica Simpson, Priyanka Chopra, Idina Menzel, Run DMC, dan masih banyak lagi.

Menurut perusahaan keamanan siber Emsisoft, kasus ini tercium pertama kali dari ungguhan bukti pencurian (berupa screenshot ) melalui sebuah forum di dark web yang dilakukan oleh kelompok hacker REvil. Dalam ungguhan itu, selain menunjukkan direktori data yang dicuri dengan folder berisi nama nama bintang top Hollywood, juga menunjukkan kutipan dari kontrak Tur Madonna’s 2019 20 “Madame X” dengan Live Nation. Bahkan, isi kutipan itu lengkap dengan tanda tangan dari pihak artis dan perusahaan konser Live Nation.

Menanggapi kasus ini, pihak Grubman Shire Meiselas & Sacks mengatakan "Kami dapat mengkonfirmasi bahwa kami telah menjadi korban serangan siber. Kami telah memberi tahu klien dan staf kami tentang hal ini. Saat ini, kami telah mempekerjakan para ahli dunia yang berspesialisasi dalam bidang ini, dan kami juga tengah bekerja sepanjang waktu untuk mengatasi masalah ini.” Lebih lanjut, Brett Callow, Analis ancaman Emsisoft, mengungkapkan bahwa informasi yang telah dibocorkan hacker mengartikan sebuah “Peringatan yang setara dengan seorang penculik yang mengirim jari kelingking." Callow berpendapat bahwa kelompok hacker ini nantinya akan berpotensi besar untuk mempublikasikan data curian lainnya jika perusahaan firma hukum itu tidak membayar uang tebusan kepada mereka.

Terkait dengan kasus peretasan, sebuah studi perusahaan Emsisoft mengungkapkan bahwa selama tahun 2019, setidaknya 966 penyedia layanan kesehatan, lembaga pemerintah, dan lembaga pendidikan di Amerika Serikat menjadi sasaran serangan ransomware. Tak tanggung tanggung, potensi biaya kerugian akibat serangan ransomware ini mencapai lebih dari US$7,5 miliar. Kebocoran data konsumen terus terjadi. Semua insiden tersebut memunculkan gugatan, mengapa hal ini terus terjadi? Dan apa yang harus dilakukan penyedia layanan untuk melindungi data konsumen dengan lebih optimal?

Ikuti webinar " yang akan membahas semua aspek kebocoran data, dan langkah apa yang harus dilakukan konsumen untuk dapat melindungi data pribadinya.

Berita Terkait

Ini Kata Tokopedia Soal Lolosnya Penjualan PlayStation 5

Maya Rosfi'ah

Fitur Low Light di Huawei P30 Series, Foto Sensitivitasnya Melampaui Mata Manusia

Maya Rosfi'ah

Cara Memblokir Nomor Whatsapp Tak Dikenal Yang Kirim Kirim Pesan Berulang

Maya Rosfi'ah

Sharp Ancang-ancang Luncurkan Produk Serupa Aquos Sound Partner Laris

Maya Rosfi'ah

Akses Media Sosial Sudah Normal! WA, FB, IG Kembali Lancar Mulai Sabtu Siang Ini

Maya Rosfi'ah

Bentang Layar 5,5 Inci Plus Face Id, Advan S6 Plus Cuma Dilego Rp 800 Ribu

Maya Rosfi'ah

Arena Of Valor Jadi Jawara Game Terpopuler Selama Tahun 2019 Versi Esport Chart

Maya Rosfi'ah

4 Miliar Berhadiah Total Rp 1 Turnamen Trading Berbesar

Maya Rosfi'ah

Daftar Harga Terbaru HP Oppo hingga Xiaomi Bulan September 2019

Maya Rosfi'ah

Leave a Comment