Image default
Corona

Obat Flu Asal Jepang Diklaim China Efektif Sembuhkan Corona Avigan

Otoritas China mengumumkan obat anti flu merek Avigan yang dikembangkan Jepang dapat dijadikan sebagai obat untuk mengatasi virus Corona atau Covid 19. Dikutip dari media Jepang NHK , Rabu (18/3/2020), Direktur Pusat Nasional untuk Pengembangan Bioteknologi China, Zhang Xinmin, mengatakan obat Avigan efektif untuk menyembuhkan pasien Corona. Hal itu disampaikanZhang Xinmin pada konferensi pers, Selasa (17/3/2020) kemarin.

Efektivitas obat Avigan untuk menyembuhkan pasien Corona berdasarkan uji klinis oleh dua organisasi medis di Negeri Tirai Bambu itu. Zhang Xinmin mengatakan tes obat itu dilakukan di Kota Wuhan dan Shenzen, China dengan melibatkan 240 dan 80 pasien di dua kota itu. Menurut dia, berdasarkan tes di Wuhan, didapatkan hasil rata rata 2,5 hari bagi pasien Corona untuk menurunkan suhu pasien Corona kembali normal.

Hal ini berbeda pada pasien yang tidak diberi obat, dimana mereka membutuhkan 4 hari untuk suhunya kembali normal. Ia melanjutkan, pasien yang diberi obat Avigen mampu menghilangkan batuk dalam waktu rata rata 4 hari, berbeda dengan yang tidak diberi obat membutuhkan waktu 6 hari. Zhang Xinmin menambahkan, sejauh ini, obat tersebut tidak memiliki efek samping.

Dalam tes di Shenzhen, Direktur mengatakan mereka yang awalnya positif Corona dan diberi obat berubah menjadi negatif setelah rata rata empat hari. Sementara yang tidak diberi obat butuh rata rata 11 hari. Percobaan juga menemukan foto sinar X yang mengkonfirmasi adanya peningkatan kondisi paru paru sekitar 91 persen pada pasien yang diberi obat.

Sedangkan pasien yang tidak diberi obat hanya mengalami peningakatn 62 persen. Mengutip The Guardian , Fujifilm Toyama Chemival yang mengembangkan obat itu, yang dikenal sebagai Avigan pada 2014, menolak memberi komentar atas klaim pejabat China tersebut. Namun, saham perusahaan mereka menguat pada hari Rabu setelah adanya pernyataan Zhang.

Dokter di Jepang juga menggunakan obat yang sama dalam studi klinis pada pasien Corona dengan gejala ringan hingga sedang. Mereka berharap obat itu mampu mencegah virus berkembang pada pasien. Tetapi sumber di Kementerian Kesehatan Jepang menyatakan obat itu tidak efektif pada orang dengan gejala yang lebih parah.

"Kami telah memberikan Avigan kepada 70 hingga 80 orang, tetapi tampaknya tidak berfungsi dengan baik ketika virus sudah berlipat ganda," kata sumber itu kepada Mainichi Shimbun. Untuk diketahui, hingga saat ini, belum ada obat yang disepakati banyak pihak mampu menyembuhkan pasien Corona yang saat ini telah menjadi wabah global. WHO telah menetapkan penyebaran Corona sebagai pandemi.

Sebelumnya,di Australia, seorang dokter mengklaim timnya mungkin telah menemukan obat untuk melawan virus corona. Menurut laporan yang diterima Daily Star, Profesor David Paterson berharap pasien bisa mencoba obat pada akhir Maret 2020. "Ini 'pengobatan yang berpotensi efektif' yang harus dipertimbangkan untuk uji coba medis skala besar segera."

"Apa yang ingin kita lakukan saat ini adalah uji coba klinis besar di seluruh Australia, melihat 50 rumah sakit, dan apa yang akan kita bandingkan adalah satu obat, versus obat lain, versus kombinasi dari dua obat," kata Paterson pada kepada news.com.au. Menurut laporan, obat itu berfokus pada sekitar dua obat. Pertama digunakan untuk menekan HIV, sementara yang lain adalah pengobatan antimalaria.

Dia menggambarkan obat itu sebagai "pengobatan atau penyembuhan" potensial. "Gelombang pertama pasien China yang kami alami (di Australia), mereka semua melakukannya dengan sangat baik ketika mereka dirawat dengan obat HIV," lanjutnya. Upaya menemukan obat dan vaksin Corona dilakukan berbagai ilmuwan di dunia.

Di Amerika Serikat, uji coba vaksin virus corona untuk pertama kalinya terhadap manusia dilakukan pada Senin (16/3/2020) kemarin. Dilansir BBC.com yang mengutip Associated Press, empat pasien mendapat suntikan vaksin di fasilitas peneliti Kaiser Permanente di Seattle, Washington, AS. Nantinya, terdapat 45 orang yang akan diuji dengan vaksin ini.

Vaksin ini mengandung kode genetik yang tidak berbahaya yang diambil dari virus penyakit tertentu. Para ahli mengataan masih perlu waktu berbulan bulan untuk mengetahui apakah vaksin akan efektif bekerja. Orang pertama yang mendapat suntikan pada Senin kemarin adalah seorang ibu dua anak bersusia 43 tahun dari Seattle.

"Ini adalah kesempatan luar biasa bagi saya untuk melakukan sesuatu," kata wanita bernama Jennifer Haller itu kepadaAP. Uji coba pertama tersebut didanai olehNational Institutes of Health. Modern Therapeutics, perusahaan bioteknologi yang berada di balik pembuatan vaksin mengatakan vaksin tersebut dibuat melalui proses yang tekah dicoba dan diuji.

Dr John Treging, seorang ahli penyakit menular di Imperial College London Inggris mengatakan vaksin tersebut menggunakan teknologi yang sudah ada sebelumnya. "Ini dibuat dengan standar yang sangat tinggi, menggunakan hal hal yang kita tahu aman untuk digunakan pada orang orang dan mereka yang terlibat dipantau sangat ketat," ujar dia. Proses pembuatan vaksin dilakukan dalam waktu cepat.

"Ya (pembuatan vaksin) ini sangat cepat, tetapi ini adalah perlombaan melawan virus, bukan melawan satu sama lain sebagai ilmuwan, dan itu dilakukan untuk kepentingan kemanusiaan," ujar dia. Seperti vaksin pada umumnya, vaksin ini dibuat dari virus yang dilemahkan atau dibunuh,tetapi vaksi mRNA 1237 ini tidak dibuat dari virus Corona yang menyebabkan covid 19. Vaksin diharapkan bisa meningkatkan kekebalan tubuh sehingga tubuh mampu melawan infeksi virus Corona.

Dalam percobaan ini, para sukarelawan diberi dosis berbeda. Mereka masing masing diberi dua suntikan vaksin dalam 28 hari terpisah di otot lengan atas. Jika proses uji coba awal ini berhasil, prosesnya masih membutuhkan waktu hingga 18 bulan sampai kemudian vaksin tersedia untuk umum.

Berita Terkait

Tapi Kehidupan Masih Lesu & Masyarakat Rasakan Trauma Lockdown di Wuhan Dicabut

Maya Rosfi'ah

Juli Diharapkan Kita Bisa Mengawali Hidup Normal Doni Monardo

Maya Rosfi'ah

Ini Gejala yang Ditimbulkan Virus Corona Serang Saluran Napas & Pencernaan

Maya Rosfi'ah

Cerita Petugas RSUD Kota Tasikmalaya Kerap Ditanya Soal Posisi Jenazah Hingga Buat Peti Mati Khusus

Maya Rosfi'ah

Warga Penerima Diimbau Tak Berkerumun di ATM Pemprov DKI Cairkan Dana KJP Plus Tiap Bulan

Maya Rosfi'ah

Dua Pimpinan DPR RI Kenakan Masker Rapat Paripurna

Maya Rosfi'ah

Sampai Saat Ini Belum Ada Laporan Covid-19 Masuk menuju Wilayah Adat AMAN

Maya Rosfi'ah

Jokowi Minta Jajarannya Siapkan Terobosan Baru buat Penanganan Covid-19 Setelah Marah-marah

Maya Rosfi'ah

Ridwan Kamil Umumkan Jabar Bisa Produksi Masker Bedah Seperti Standar WHO Lawan Penimbun

Maya Rosfi'ah

Leave a Comment