Image default
Regional

Pembeli Panik Tahu Kasir Meninggal Positif Covid-19 Nekat Belanja Baju Lebaran Berjubel di Mal

Nekat belanja baju untuk lebaran 2020, pembeli panik saat tahu kasir meninggal karena positif corona. Banyak daerah yang mulai terlihat berjubel demi berbelanja, namun kini para pembeli dilanda kepanikan saat tahu salah satu kasir positif virus corona. Belakangan ini sempat viral foto dan video warga yang berjubel di pusat perbelanjaan.

Tak hanya di satu kota, ada banyak video yang memperlihatkan dari berbagai daerah di Indonesia. Padahal hingga kini, kondisi di Indonesia belum aman dan banyak daerah yang masih menerapkan PSBB. Sebelumnya sempat asyik berbelanja dan memilih pakaian, kini mereka dilanda ketakutan.

Hal ini disebabkan karena salah satu kasir dari pusat perbelanjaan ini ternyata positif corona. Hal ini terjadi di sebuah pusat perbelanjaan di Medan. Mall tempat kasir positif virus corona ini sempat ramai dikunjungi meski di tengah pandemi.

Kini setelah adanya laporan satu orang kasih positif virus corona, seluruh karyawan mall diwajibkan melakukan rapid test. Kadis Kesehatan Kota Medan yang juga Wakil Sekretaris Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid 19 Kota Medan, dr Edwin Effendi, mengatakan, semua karyawan yang berada di pusat perbelanjaan tersebut akan menjalani rapid test pada Selasa (19/5/2020). Lanjut dr Edwin, untuk sementara belum ada kabar penutupan pusat perbelanjaan itu.

"Lihat perkembangan besok. Untuk penutupan supermarket bisa saja dilakukan," ungkapnya. Terpisah, terkait kejadian tersebut, untuk melakukan upaya pemutusan rantai penyebaran virus Covid 19, Juru Bicara Gugus Tugas Percepatan Penanganan (GTPP) COVID 19 Sumatera Utara, Mayor Kes dr Whiko Irwan, mengatakan, tidak hanya karyawan, namun seluruh warga yang pernah kontak dengan kasir tersebut harus datang untuk rapid test. "Gugus Tugas Medan melakukan rapid test besok untuk karyawan.

Namun belum menutup pusat perbelanjaan itu sampai terlihat hasil rapid test," jelasnya. Sebelumnya kasir ini sempat menjalani perawatan di Rumah Sakit Umum Murni Teguh Medan dengan status positif Covid 19 lewat test PCR. Pembatasan sosial berskala besar (PSBB) di sejumlah kota besar mengatur pergerakan masyarakat agar penyebaran virus corona bisa ditekan.

Ironis, situasi di sejumlah tempat tidak menunjukkan pengetatan pergerakan itu. Seolah tak ada PSBB, masyarakat masih memadati ruang publik seperti mal. Salah satunya terlihat dari tumpukan pengunjungMal CBD CiledugKota Tangerang yang videonya viral beberapa hari ini.

Kepala Bidang Penegakan Hukum Satpol PP Kota Tangerang Gufron Falfeli mengatakan, peristiwa itu terjadi pada Minggu (17/5/2020). "Itu (kerumunan) informasinya hari Minggu," tutur Gufron saat dihubungi melalui telepon, Selasa (19/5/2020). Gufron mengatakan, sebenarnya mal tersebut diizinkan untuk tetap buka karena mengantongi izin sebuah hypermarket yang melayani kebutuhan dasar sehari hari.

Namun, dengan penumpukan tersebut, lanjut Gufron, manajemen terlihat abai dengan persyaratan protokol kesehatan yang menjadi syarat operasional di masa PSBB. Kasatpol PP Kota Tangerang Agus Hendra mengatakan, setelah diperiksa lebih lanjut, pihak pengelola Mal CBD Ciledug terbukti melanggar sejumlah syarat operasional pada masa PSBB. Untuk itu, kata Hendra, dilakukan langkah penutupan operasional mal dan hanya membuka area yang mendapat izin operasional.

"Kecuali gerai swalayan (tidak ditutup) yang menjual bahan pangan, karena termasuk yang dikecualikan," kata Agus. Penutupan dengan memasang segel garis kuning dari Satpol PP Kota Tangerang dilakukan pada Selasa sore sekitar pukul 16.00 WIB. Penindakan penutupan sementara pusat perbelanjaan karena viral di media sosial bukan kali pertama terjadi di Kota Tangerang.

Kota yang paling banyak menyumbang angka kasus positif Covid 19 di Provinsi Banten ini juga pernah menindak pusat perbelanjaan perabot rumah tangga IKEA di kawasan Alam Sutera. Penutupan IKEA juga diawali dari video yang beredar di media sosial yang memperlihatkan ramainya pengunjung di sana. Public Relation Manager IKEA Indonesia Ririn Basuki membenarkan bahwa IKEA Alam Sutera, Kota Tangerang, akan ditutup sementara lantaran ramai diserbu pengunjung.

"Ya betul (akan ditutup sementara)," ujar dia. Dikonfirmasi lebih lanjut, IKEA kembali memperpanjang masa penutupan setelah adanya Keputusan Wali Kota Tangerang yang memperpanjang PSBB sampai 31 Mei mendatang. "Penutupan sementara diperpanjang karena kami memang mematuhi peraturan PSBB," kata dia.

Akibat penutupan tersebut, IKEA mengalihkan transaksi mereka ke pasar online dan mengajak pelanggannya untuk bertransaksi aman via jaringan internet. Ririn mengaku penjualan online justru meningkat dan bisa mencapai target penjualan yang diinginkan oleh IKEA sendiri. "Kalau belanja online meningkat, lumayan banyak bisa sesuai target," tutur Ririn.

Sosiolog Universitas Indonesia (UI) Imam Prasodjo mengatakan, kondisi itu terjadi karena tiga hal. Pertama, pemahaman masyarakat didasarkan pada situasi dan kondisi di lapangan. Tidak semua warga membaca atau memahami penjelasan dari para ahli tentang aturan dan bahaya penyebaran virus corona tipe (SARS CoV 2) yang menyebabkan Covid 19.

"Mungkin dia sudah dengar, tapi dia lihat teman temannya (beraktivitas) enggak ada masalah. Dia lebih mengikuti apa yang ada di luar, jadinya imitation effect ," ujarnya. Itu menjadi sebab kedua, yaitu banyaknya orang yang melanggar aturan dan tidak mengindahkan bahaya Covid 19, membuat orang lain meniru hal itu, yang sebenarnya merupakan suatu pelanggaran. Faktor lain, masyarakat masih belum terbiasa atau masih berat melepas kebiasaan di tengah pembatasan aktivitas akibat pandemi Covid 19.

Ada dorongan besar yang tidak bisa terbendung untuk menjalankan budaya yang biasa dilakukan saat menjelang Lebaran. Salah satunya berbelanja. Hal ini, kata Imam, juga dipengaruhi oleh ketidakpatuhan kolektif sudah dilakukan karena masyarakat yang cenderung meniru satu sama lain.

Berita Terkait

Kondisi Terkini Achmad Purnomo setelah Dinyatakan Positif Covid-19

Maya Rosfi'ah

Pelaku Palsukan Tanda Tangan & Bawa Seorang Nenek Uang Nasabah Bank di Sumbar Dibobol Rp 75 Juta

Maya Rosfi'ah

15 di Antaranya Teman Dekat Korban Polisi Sudah Periksa 60 Saksi Terkait Kasus Kematian Anjanii Bee

Maya Rosfi'ah

Seorang Penambang di Belitung Tewas Diterkam Buaya Hilang saat Cuci Timah di Sungai

Maya Rosfi'ah

Jenazah PDP yang Dibawa Pulang Keluarga Positif Corona Hasil Tes Swab Keluar saat Disalatkan

Maya Rosfi'ah

Ortu Tak Terima & Lapor Polisi Anaknya umur 12 Tahun Dinikahi Siri oleh Pria 45 Tahun di Banyuwangi

Maya Rosfi'ah

Bayi Laki-laki Ditemukan Terbungkus Sarung di Semak Belukar Semula Dikira Kucing

Maya Rosfi'ah

Cara Gibran Beri Pengertian Jan Ethes agar Tak Keluar Rumah ‘Nanti Dikejar Monster Corona’

Maya Rosfi'ah

6 ABG Ditangkap Polisi karena Lempari Mobil Malam-malam Hanya Iseng & Demi Kesenangan Saja

Maya Rosfi'ah

Leave a Comment