Image default
Kesehatan

Punya Uban di umur Muda Bisa Jadi Pertanda Stres Apakah Bisa Dipulihkan

Uban atau rambut yang memutih seringkali menjadi salah satu acuan semakin bertambah tuanya seseorang. Padahal, uban bisa saja muncul di usia yang masih muda dan bisa menjadi tanda stres. Faktanya, para ilmuwan mengungkapkan bahwa stres bisa menyebabkan rambut berubah warna menjadi putih.

Namun, hal itu bisa dihentikan tanpa harus menggunakan pewarna rambut. Pada percobaan terhadap tikus, seperti dilansir dari BBC Health, sel punca (stem cell) yang mengontrol warna kulit dan rambut rusak ketika stres terjadi karena rasa sakit yang intens. Hasil dari penelitian yang diterbitkan di Nature tersebut, tikus berbulu hitam pun berubah menjadi putih dalam waktu beberapa minggu.

Namun, para ilmuwan tidak tahu persis bagaimana stres memengaruhi rambut di kepala kita. Ilmuwan dari Universitas Harvard Amerika Serikat dan Sao Paulo Brazil yang ada di belakang penelitian ini meyakini efek tersebut berkaitan dengan sel batang melanosit, yaitu sel yang memproduksi melanin dan bertanggung jawab untuk warna rambut dan kulit. Saat melakukan percobaan pada tikus, mereka menemukan bukti bahwa inilah masalahnya.

Prof Ya Cieh Hsu, penulis penelitian dari Universitas Harvard menjelaskan, kerusakan permanen pada tikus memicu pelepasan adrenalin dan kortisol, membuat jantung mereka berdetak lebih cepat dan tekanan darah meningkat. Ini memengaruhi sistem saraf dan menyebabkan stres akut. Proses ini kemudian mempercepat penipisan sel induk yang menghasilkan melanin dalam folikel rambut. "Aku menduga stres buruk bagi tubuh. Tetapi, dampak buruk stres terhadap rambut ada di luar apa yang kubayangkan," kata Prof Hsu.

Selang beberapa hari, semua sel induk regenerasi pigmen hilang. Begitu sel tersebut hilang maka kita tidak bisa membuat ulang pigmen lagi atau terjadi kerusakannya permanen. Dalam percobaan lain, para peneliti menemukan bahwa mereka dapat memblokir perubahan dengan memberikan anti hipertensi pada tikus untuk mengobati tekanan darah tinggi. Dengan membandingkan gen tikus yang sakit dengan tikus lain, mereka dapat mengidentifikasi protein yang terlibat dalam kerusakan sel induk akibat stres.

Menekan protein cyclin dependent kinase (CDK) juga mencegah perubahan warna bulu pada tikus. Ini membuka pintu bagi para ilmuwan untuk membantu menunda timbulnya uban dengan menargetkan CDK dengan obat. Sebab penelitian yang dilakukan oleh Prof Hsu dan koleganya tidak dilakukan untuk menemukan perawatan rambut berubah.

"Penemuan yang dilakukan terhadap tikus ini hanyalah awal dari perjalanan panjang untuk menemukan intervensi bagi manusia." "Ini juga memberi kita gambaran tentang bagaimana stres dapat memengaruhi banyak bagian tubuh lainnya," katanya.

Berita Terkait

Tak Hanya Arifin Ilham, 5 Artis Ini Gigih Lawan Kanker, Ada yang Meninggal, Ada yang Masih Bertahan

Maya Rosfi'ah

Bukan Hanya Enak untuk Masakan, Lada Hitam Bermanfaat untuk Kesehatan

Maya Rosfi'ah

Percuma Olahraga Kalau Pola Makan Buruk & Kurang Istirahat Ingin Hidup Sehat

Maya Rosfi'ah

Ternyata Madu dan Lidah Buaya Bisa Digunakan untuk Menghilangkan Bekas Luka Bakar! Begini Caranya

Maya Rosfi'ah

Cegah Stunting untuk Tingkatkan Kualitas Sumber Daya Manusia

Maya Rosfi'ah

Bionime Perkenalkan Tes Deteksi Diabetes Personal Terintegrasi Internet

Maya Rosfi'ah

Salamfina Sunan Ingin Punya Anak dengan Cari Donor Sperma, Samakah Prosesnya dengan Bayi Tabung?

Maya Rosfi'ah

Pakai Bahan yang Mudah Ditemukan di Rumah 4 Cara Mengatasi Gusi Bengkak secara Alami

Maya Rosfi'ah

Konsumsi Daging Merah hingga Jahe Makanan & Minuman buat Atasi Hipotermia

Maya Rosfi'ah

Leave a Comment