Image default
Nasional

Terbang menuju Jakarta buat Seleksi CPNS di BKN Ditya Timur Aska

Ditya Timur Aska (25) tiba di Jakarta Jumat (25/1/2020) lalu. Pria kelahiran Mataram ini mengaku jauh jauh terbang dari Lombok, Nusa Tenggara Barat (NTB) ke Ibu Kota hanya untuk mengikuti seleksi calon pegawai negeri sipil (CPNS) tahun 2020. Tes Seleksi Kompetisi Dasar (SKS) bagi Aska diselenggarakan di kantor Badan Kepegawaian Nasional (BKN) Pusat, Cawang, Jakarta Timur sekira pukul 16:30 WIB.

Selama tiga hari hidup di Jakarta, Aska, panggilan akrab Ditya Timur Aska, tinggal di rumah pamannya yang berada di daerah Tomang, Jakarta Barat. Diantar Sang Paman, Aska menyambangi kantor Pusat BKN di Cawang sekira pukul 15:00 WIB. Aska mengaku sengaja datang dua jam lebih awal agar bisa bersantai sebelum menghadapi tes SKD. Ia mengatakan, formasi yang menjadi sasarannya dalam seleksi CPNS tahun ini agak berat lantaran hanya membuka dua kuota dan itu berbanding terbalik dengan jumlah pesaingnya yang mencapai lebih dari 2 ribu orang.

Aska mendaftarkan diri menjadi Analis Intelejen di Badan Intelejen Negara (BIN). "Saya mendaftar di BIN Pusat sebagai Analis Intelejen dan itu hanya dua orang yang bisa diterima. Sementara yang saya lihat kemarin, ada sekira 2 ribu orang yang lulus seleksi administrasi," ujarnya. Mengenai pendaftaran formasi yang terkesan menembus kemustahilan dalam formasi BIN ini, Aska mengaku itu berdasarkan dorongan kedua orang tuanya.

Namun demikian, Aska pun mengungkapkan besar harapannya agar bisa lulus dan diterima menjadi seorang Analis Intelejen di BIN. Adapun hal yang dinilainya sebagai kemustahilan tersebut turut dipandangnya sebagai ujian dalam hidup. Memang ini baru kali pertama bagi Aska mengikuti seleksi CPNS, akan tetapi besar pula harapannya agar bisa lulus dan menjadi bagian dari pengabdi negara.

"Rasanya seperti ujian saja bagi saya. Lagi pula saya mendaftar di formasi 'kandang macan' ini atas dorongan orang tua. Memang saya pun turut pasrah karena terasa mustahil, kan kuotanya hanya untuk dua orang dan saingannya 2 ribu lebih." "Tetapi, walau saingan saya lebih dari 2 ribuan orang, besar juga harapan saya agar bisa lulus mengingat jauh jauh juga saya datang dari Mataram (Lombok, NTB) ke sini (Jakarta)," kata Aska. Ditanya apakah yakin bisa lulus atau tidak, Aska pun memilih bungkam. Ia hanya menegaskan telah belajar semaksimal mungkin untuk menghadapi seleksi CPNS tahun 2020 ini.

Pun Aska menegaskan, dalam menghadapi tes SKD yang menjadi tahapan awal seleksi CPNS, ia hanya akan melakukan yang terbaik dan selebihnya berserah diri kepada Allah SWT. "Saya sudah belajar dengan baik, selanjutnya hanya perlu masuk ke ruangan tes dan mengerjakan tes sebaik mungkin. Untuk hasilnya saya pasrahkan saja kepada Allah SWT," ujar Aska seraya pamit ingin memasuki ruang pendaftaran peserta seleksi CPNS tahun 2020 di gedung BKN Pusat sekira pukul 16:00 WIB.

Berita Terkait

DPRD DKI Minta Dinkes DKI Tak Abai Soal Ancaman DBD Di Tengah Wabah Corona

Maya Rosfi'ah

Pembebasan Bersyarat Henry J Gunawan Tabrak Permenkumham

Maya Rosfi'ah

Ade Armando Disomasi PW Pemuda Muhammadiyah Jateng Postingannya Dianggap Mencemarkan Nama Baik

Maya Rosfi'ah

Dua Polisi Aktif Diduga Pelaku Penyiram Air Keras Terhadap Novel Baswedan Jadi Tersangka

Maya Rosfi'ah

Menkes Terawan Ingatkan agar Waspadai Penyakit Pasca Banjir

Maya Rosfi'ah

VIRAL Video Ibu-ibu Pembeli Bentak & Maki Anggota TNI karena Tak Terima Diingatkan Memakai Masker

Maya Rosfi'ah

Imam Nahrawi Divonis Pidana Penjara Selama 7 Tahun BREAKING NEWS

Maya Rosfi'ah

Sejarah Permainan Tradisional Perahu Jong Belajar dari Rumah TVRI Kelas 4-6 SD Hari Ini

Maya Rosfi'ah

Saya Gak Ada Pikiran Negatif Lihat Benda Ini di Rumah Remaja yang Membunuh Anaknya Ibu Korban

Maya Rosfi'ah

Leave a Comment