Image default
Internasional

Trump Sebut Insiden Polisi Dorong Kakek 75 Tahun sebagai Rekayasa

Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump angkat suara terkait insiden dua anggota polisi Buffalo, New York, mendorong kakek 75 tahun hingga jatuh dan berdarah di tengah demonstrasi yang memprotes kematian George Floyd pada Kamis (4/6/2020) malam waktu setempat. Trump menyebut kakek 75 tahun itu sebagai penghasut dari kelompok sayap kiri dan insiden tersebut adalah settingan atau rekayasa. "Saya melihat, ia jatuh lebih keras daripada dorongan. Seperti sedang menjangkau alat pemindai. Bisa jadi ini perangkap?" ujar Trump dalam akun Twitternya, seperti dilansir AFP, Rabu (10/6/2020).

Dua petugas polisi di Buffalo, New York, didakwa kasus tindak penyerangan setelah insiden pekan lalu. Saat itu pengunjuk rasa Martin Gugino, 75, didorong dan terjatuh ke belakang, setelah mendekati barisan polisi yang mengenakan helm dan alat pelindung tubuh. Video menunjukkan darah mengalir di bagian bawah belakang kepala Gugino saat ia berbaring tak bergerak. Dia masih di rumah sakit, setelah mendapat perawatan.

Masih belum jelas apa yang dimaksud Trump dengan menulis, "Gugino sedang meraih alat pemindai" dan Gugino "tampak sedang memindai komunikasi polisi dalam rangka untuk mematikan peralatan." Kicauan Trump itu tampaknya diposting setelah menonton laporan di OANN, televisi jaringan sayap kanan yang mengkhususkan diri dalam teori konspirasi dan telah menjadi acara favorit di Gedung Putih. Dalam tayangan itu, OANN mempromosikan gagasan "insiden itu sebagai provokasi palsu oleh kelompok kiri, Antifa."

Dalam video yang diklaim baru dirilis itu, menunjukkan Gugino "mencoba untuk memindai komunikasi polisi" dengan telepon genggamnya. Video yang beredar hanya menunjukkan dia memegang telepon genggam di tangan kanannya. Aplikasi pemindai Polisi hanya memungkinkan Anda untuk mendengarkan lalu lintas radio pada frekuensi polisi, sepenuhnya legal dan umum di Amerika Serikat.

Trump telah lama menjadi penggemar teori konspirasi yang aneh, terutama promosi ekstensif dari fiksi mantan Presiden AS Barack Obama tidak lahir di AS. Karena itu seharusnya Obama tidak bisa menjadi Presiden. Aksi yang dilakukan dua polisi itu terjadi di tengah demonstrasi yang memprotes kematian George Floyd pada Kamis malam waktu setempat. Video yang beredar, memperlihatkan ketika pria tersebut mendekati polisi anti huru hara, di mana salah satunya sempat menjauhkannya menggunakan tongkat pemukul.

Namun, datang rekannya yang lain mendorong kakek itu hingga jatuh. Terdengar suara "dia berdarah" ketika pria terseut terhempas dengan kepala menghantam tanah. Sebagian besar aparat kemudian melewatinya. Petugas yang mendorongnya sempat mendekati dan hendak memberikan bantuan sebelum dijauhkan rekannya.

Wali Kota Buffalo, Byron Brown, menerangkan bahwa pria yang tidak disebutkan identitasnya itu kondisinya kritis tapi stabil. Brown berujar, Komisioner Polisi Byron Lockwood sudah memerintahkan investigasi dan menghukum keduanya setelah melihat video tersebut. "Saya sangat terganggu setelah melihat adegan dalam video itu," ujar sang wali kota dalam keterangan tertulis yang dirilis kepada awak media lokal. (AFP/Channel News Asia/SKY News)

Berita Terkait

Belum 1 Menit Uang Gosong Wanita Ini Panggang Uang Rp 6 Juta di Microwave Takut Virus Corona

Maya Rosfi'ah

Lalu Dideportasi dari Hong Kong Gara-gara Menulis Soal Demonstrasi WNI Ditahan

Maya Rosfi'ah

Rambutnya Dipotong Warga Seret Wali Kota Bolivia di Jalanan Lalu Disiram Cat Merah Kecewa

Maya Rosfi'ah

Kemenlu Angkat Bicara Soal WNI Pasien Corona Meninggal di Singapura

Maya Rosfi'ah

Bolos Sekolah untuk Demo, Remaja Swedia Ini Malah Masuk Nominasi Nobel Prize

Maya Rosfi'ah

Suami Pukul Dan Gunduli Istrinya Hanya Karena Sang Istri Menolak Menari Di Depan Teman Temannya

Maya Rosfi'ah

Harry Styles Tolak Peran Prince Eric Meskipun Jadi Penggemar The Little Mermaid

Maya Rosfi'ah

Keluarga Suami Selalu Lihat menuju Perut Viral Wanita kisah Caranya Menutupi Aib Hamil di Luar Nikah

Maya Rosfi'ah

157 Korban Tewas Boeing 737 Max 8 Ethiopian Airlines Berasal dari 33 Kewarganegaraan

Maya Rosfi'ah

Leave a Comment